My Goodread Reading Challenge 2016

Dari tahun lalu ada rencana ingin ningkatin jumlah buku untuk Goodreads Challenge tahun ini, cuma ada beberapa pertimbangan, salah satunya yang pokok adalah soal pindahan, insyaAllah tahun ini juga. Bukan soal pindahannya aja sih, belum lagi nanti adaptasinya, belanja kebutuhan tempat baru, eksplorasinya, hari-hari kayanya bakal dipenuhi dengan hal itu. Mudah-mudahan masih bisa menata waktu untuk membaca buku. Harus.

Makanya ga nentuin target muluk-muluk. Kalau lebih dari target syukur banget. Tahun 2015 lalu yang tadinya pesimis malah jadi melebihi target 🙂 Alhamdulillah. Jadi setelah pertimbangan ini itu akhirnya target baca buku tahun ini masih sama dengan tahun lalu, 30 Buku. Semoga tercapai, aamiin.

3

 

Cake Nenas Kukus (No Food Additives & Gluten Free Steamed Pineapple Cake)

 

Sejak beberapa hari lalu saya bertekad untuk lebih sering bikin cake yang Gluten Free dan tanpa Food Additives. Dan kayanya udah jodoh sama Nenas, dari kapan gitu pengen Nenas, eh waktu jalan-jalan sore sama suami & anak ketemu Nenas cantik di abang2 tukang buah dipinggir jalan, sudahlah, sikat.

Agak takut2 juga waktu mau eksekusi. Bukan cuma sekali saya gagal bikin cake (T.T) berkali-kali heheu. Tapi dengan tekad bulat sebulat bulan purnama #tsah akhirnya bertekad yang kali ini wajibul kudu berhasil. Saya bener2 berharap stok kegagalan saya udah habis dalam dunia per-baking-an (^.^”) dan Alhamdulillah, berhasil! Senengnyaa pake banget 😀 hehe
MasyaAllah rasanya enaakk, wangi, teksturnya spongy & lembut, cuma beremah gitu. Tapi gapapa lah ya, lumayan untuk New Comer hehe InsyaAllah enak & sehat.

Resep dasarnya dari Dapurnya Mba Rin. Karena pengennya yang gluten free searching2 lagi dan akhirnya nemu berbagai resep gluten free cake di dapurnya Ummu Fatima.

Selain itu saya juga suka mampir ke dapurnya Mba Endang 🙂 Blog beliau ga hanya sharing resep2 aja, tapi juga kaya tips and trik tentang dunia per-kue-an.

Gitu ceritanya :p Nah, karena judulnya Gluten Free, untuk komposisi tepung terigunya diganti dengan tepung beras & maizena. Bagian atasnya itu chocochips, katanya sih bake stable, taunya dikukus meleleh. Yaiyalah wkwk, maafkeunn, maklum newbie. Btw ini cakenya ga terlalu manis ya, karena aku ga suka yang terlalu manis.

Here is the recipe 🙂
Bahan :
100gr tepung beras
30gr tepung maizena
100gr nenas (berat setelah diblender & disaring)
100gr gula (bisa ditambahkan sesuai selera)
75gr margarin cair / minyak canola / zaitun dll
3 butir telur suhu ruang
How :
– blender nenas, saring biar kadar airnya berkurang (air nenasnya dikit aja sih, jgn dibuang, diminum hehe)
– panaskan kukusan
– olesi cetakan dgn margarin / canola dll (saya pakai cetakan bulet, diameternya ntar yah tak ukur)
– tepung beras & maizena dicampur lalu diayak
– kocok telur & gula dgn mixer kecepatan penuh hingga mengembang & memutih (kalo cara mengocok saya ikut caranya justtryandtaste.com dikocok diatas air hangat, jadi mangkok mixer ditaruh diatas wadah berisi air hangat)
– setelah mengembang, campurkan tepung yg sudah diayak perlahan2, setting mixer dgn kecepatan 1, udah rata, stop
– masukkan nenas, aduk rata dgn spatula
– masukkan margarin cair, aduk rata dgn spatula
– udah rata langsung tuang ke cetakan
– masukkan cetakan ke kukusan
– kukus kira-kira 35-40 menit dengan api sedang
Kalo udah mateng, tunggu dulu setelah menghangat, baru Cake dikeluarin dari cetakan. Selamat mencoba yaa 🙂

 

Brownies Lemon Kukus (No Food Additives Added & Gluten Free)

Karena jadwal tadi pagi kita sekeluarga mau berenang, akhirnya abis subuh emaknya Arkan langsung otak atik resep buat eksekusi Brownies Lemon untuk bekal. Dan hasilnyaa, masyaAllah enaak & lembuuut, apalagi waktu anget-anget, so moissst… dan wangi lemonnya seger.

Seperti biasa, ga terlalu manis, request-nya Abu Arkan juga ga mau yg manis-manis banget. Sebenernya hasil manis juga, cuma dibawah 1 level dari standar manis kebanyakan, halah apadeh :p
Bahan-bahan :
60 gr tepung beras
20 gr tepung maizena
80 gr chocolate compound (coklat olahan)
20 gr coklat bubuk (pake merk Socolatte)
80 gr gula pasir
3 butir telur
80 gr margarin
1/4 sendok teh kulit lemon parut
1/4 sendok teh air perasan lemon
How :
– cairkan coklat
– cairkan margarin
– tepung beras, maizena, & coklat bubuk dicampur jadi satu lalu diayak
– panaskan kukusan
– oles loyang dengan margarin / canola dll (loyang saya yang bulat dengan diameter 17.5 cm)
– kocok telur & gula dengan mixer kecepatan penuh hingga mengembang & memutih (dikocok diatas air hangat, jadi mangkok mixer ditaruh diatas wadah yang siah diisi air hangat)
– setelah pucat & mengembang, campurkan tepung yg sudah diayak perlahan2, setting mixer dengan kecepatan 1
– masukkan coklat cair, aduk dengan mixer kecepatan 1
– masukkan margarin cair, aduk dengan mixer kecepatan 1
– masukkan parutan kulit lemon & air perasan lemon, aduk rata pake spatula
– masukkan adonan ke loyang
– masukkan loyang ke kukusan yg sudah dipanaskan
– kukus kira-kira 35 menit
Selamat mencobaa, semoga berhasil yaa 🙂

Cake Ketan Hitam Jahe Kukus (Gluten Free & No Food Additives)

Salah satu Cake favorit saya ya ini, Cake Ketan Hitam. Ga pernah bosen. Kali ini pengen beda dikit, tambah sedikit jahe. Ternyata klop banget deh keduanya dijodohin ^^ sukaaa, sangat tradisional sekali rasanya.
Untuk resep dasar Cake Ketan Hitam ini biasanya saya selalu pake punya Ummu Fatima, alhamdulillah insyaAllah selalu berhasil 🙂
Bahan-bahan :
90 gr Gula Pasir (kalo kurang manis tambah lagi ya)
130 gr Tepung Ketan Hitam
4 butir Telur
90 gr Margarin/canolla/dll
1 sdt Jahe Parut
Caranya :
– panaskan kukusan
– oles loyang dengan margarin
– mix telur & gula hingga dengan kecepatan tinggi, mengembang & pucat kecilkan kecepatan mixer
– masukkan tepung sedikit demi sedikit, aduk rata, ga usah lama-lama
– masukkan jahe parut, aduk rata
– tuang adonan ke dalam loyang (loyang saya diameternya 17.5cm)
– masukkan loyang ke kukusan, kukus selama 30 – 35 menit

Brownies Pisang Kukus (Gluten Free & No Food Additives)

Hujan2 makin nikmat ditemani Brownies anget2

Wangii & lembuut, masih panas2 Arkan udah ga sabaran pengen cicip, terpaksa deh minta bantuan kipas angin. Hampir separoh kayanya disikat Arkan
Resep dasarnya dari salah satu food blogger favorit saya Ummu Fatima. Modif dikit aja, takaran gula, margarin, & topping-nya. Trus di resep aslinya dipanggang, nah kareba saya ga punya oven jadinya dikukus ��
Bahan-bahannya :
2 btr telur
100 ml margarin (cairkan)
120 gr coklat compound (cairkan)
60 gr gula pasir
80 gr tepung beras
20 gr tepung maizena
200 gr pisang cavendish (yang sudah dikupas kulitnya), lumatkan
25 gr coklat bubuk
Caranya :
– panaskan kukusan
– oles loyang dgn margarin
– Campur tepung beras, maizena dan coklat bubuk, ayak
– mix telur dan gula dengan kecepatan tinggi hingga mengembang
– masukkan campuran tepung dan coklat bubuk, aduk rata
– masukkan pisang, aduk rata
– masukkan campuran coklat & margarin, aduk rata
– Tuang di loyang (loyang sy bulet ukuran 17.5 cm)
– kukus 30 menit
– setelah mateng, taburkan keju parut

Brownies Mangga

Tadinya pengen bikin Brownies Wortel, tapi karena stok mangga yang masih banyak, jadilah siang ini eksekusi Brownies mangga. Daaan, langsung ludes sama orang-orang kantor, suami malah cuma kebagian sebijik hehehe… Untung buat Arkan udah diselametin. Arkan masih boboci soalnya.

Ceritanya lagi musim mangga disini. Dari yang biasanya rebutan sama Ayam pagi-pagi, sampe pada masa-masa Ayam-ayamnya pada eneg sama mangganya, jadi ga perlu rebutan lagi sama mereka, saking melimpahnya. Total ada 5 pohon mangga di lingkungan kantor yang produktif “melahirkan”. Saking banyaknya, kadang ngambilnya mesti pake gerobak sorong.
Kali ini saya ga pake cara kukus, tapi panggang pake Happy Call. Seperti biasa, Brownies-brownies yang saya buat less sugar ya buibu. Jadi kalo mau nambah silahkan tambah sendiri jumlah takaran gula-nya sesuai selera 😀 Selain karena buat anak juga, suami saya juga ga doyan yang terlalu manis.Makanya kalo saya buat cake atau brownies pasti takaran gulanya saya kurangin.
Bahan-bahan :
100 gr mangga (sudah diblender)
75 gr margarin (cairkan)
80 gr coklat compound (merk colatta, cairkan)
50 gr gula pasir
60 gr tepung beras (merk rosebrand)
20 gr tepung maizena
20 gr coklat bubuk (merk socolatte)
*loyang ukuran 10 x 22 cm
Cara :
– campur tepung beras, maizena, dan coklat bubuk, ayak jadi satu
– Panaskan Happy Call dengan api kecil banget
– Oles loyang dengan margarin
– mix gula dan telur dengan kecepatan tinggi sampe mengembang dan memucat, turunkan kecepatan ke level 1
– masukkan campuran tepung dan coklat, aduk
– masukkan mangga, aduk
– masukkan coklat & margarin, aduk rata
– aduknya ga usah lama-lama
– tuang adonan ke loyang
– masukkan loyang ke Happy Call (loyangnya jangan lupa di alas dengan alumunium foil)
– panggang dengan api yang sangat kecil sekitar 30 menit

DIY : Mainan Menjahit (Sewing Games)

1428489207867What we played yesterday afternoon.
Sewing games. Menjahit ecek2 😁
Ngiler sama mainan2 edukatif kayu, tapi mikirin ongkirnya jadi mundur teratur, soalnya #mainankayu berat kan ya, dilema kalo posisi di ujung negeri 😓 jd selama bisa dibikin sendiri mari kita bikin sendiri.
Mainan menjahit icak2 ini gampang bgt bikinnya
– cukup punya kardus bekas, atau kalo ada kardus eye-catching yg kya punya saya digambar lbh bagus lg 😀
– tali / string / benang
– pembolong kertas – gunting
– Bentuk kardus sesuai keinginan, hewan, kendaraan dll, it’s up to you.
– udah dibentuk bolong2in
Jadilah 😀
Abaikan pemandangan dibelakang 😂😅

1428482394266

1428482456925

DIY : Kids Construction Area

Proyek yang sudah lama di kepala, tapi baru dikerjain juga setelah terpendam sekian lama. Sama nasibnya dengan proyek2 Emak Arkan lainnya 😂

Mumpung lagi dinas siang, pagi ini diisi grasak grusuk ngerjain proyek diy yang satu ini bareng Arkan. Arkan kekeuh mau gunting isolasinya, yaudin lah diizinin.

Bahan-bahannya yang ada dirumah, seperti biasa memanfaatkan sisa kardus bekas :
– kardus bekas
– gunting
– isolasi
– alas plastik biar ga kececer pasirnya
– stereform bekas
– pasir

*pasirnya minta sama bandara yang beneran lagi punya proyek konstruksi

“Pakk minta pasirnya dikit yaaa buat mainan anakkk….”

Mainan pendukung juga yang ada dirumah : balok-balokan kayu, mainan kendaraan alat berat punya Arkan, orang2an, dll

Kalo sekopnya dari sensok bekas yoghurt merk Yummy hehe ga punya abisan

image

image

image

DIY : Perpustakaan Mini Si Kecil (Making Mini Library)

My old project, but as usually, newly executed hehe… Pojok buku buat Arkan selesai juga akhirnya. It’s simple as it looks. Gampang kok buatnya. Ga butuh keahlian khusus. Bahan-bahannya juga umum dan ada di toko bangunan.

Bahan yang diperlukan :
– siku besi / kayu / plastik (optional), gergaji sesuai ukuran
– tali pancing
– paku dinding (kalo kita dibor)

image

Gambar contoh Siku yang kami pakai. Bisa diwarnain pake pylox loh ini. Kalo kita ga diwarnain, ga sempet >_<

image

Siku-sikunya dipotong sesuai ukuran yang dimau.

Sedangkan tali pancing fungsinya untuk menjaga buku agar ga terjatuh. Seperti ini :

image

Keliatan ga ya? Jadi nanti ada paku yang dipalu di posisi paling kanan, tengah dan kiri, fungsinya sebagai tempat ngait tali pancingnya.

image

Sebelum dirombak jadi Pojok Buku tadinya kondisi pojokan ini seperti gambar diatas ini.

image

Dan ini setelah dirombak jadi pojok buku.

Semoga bermanfaat! 🙂

Diskon & Gratisan Belum Tentu Bikin Hemat?

Selain sms banking gaji bulanan, salah satu yang bikin hati terharu dan bahagia lainnya adalah kata-kata GRATIS 2 SET atau DISKON 70% atau VOUCHER Rp 25.000.

Tapi sepengalaman saya gratisan ataupun diskon-diskonan belum tentu bikin hemat. Dan pengalaman memang guru yang berharga.

Betul. Iya kalo kita butuh barang atau jasanya memang jadi hemat. Lumayan kan ya bok dapat potongan banyak. Tapi lain cerita kalo hal-hal kaya gini justru mengarahkan kita pada pemborosan.

Butuh ga butuh, perlu ga perlu, penting ga penting, karena mumpung diskon gede jadinya beli, karena mumpung ada gratisannya jadi beli, karena mumpung free ongkir jadinya sikat. Padahal sampe rumah juga teronggok entah sampai kapan (O.O)”

Hal ini suka kejadian kalo saya beli BUKU. Hiks, hal lain kaya gamis, peralatan dapur, sepatu masih bisa saya tahan dengan gampang. Tapi kalo BUKU. Hondeh, susah payah ambo menahan raso.

Sebisa mungkin sekarang ketika membeli apapun, nanya dulu di kepala, perlu ga ya, beli ga ya, pokoknya kalo terlalu banyak drama korea di hati alamatnya ga jadi beli wkwk … Selamat tinggaalll plang diskoonnn….. (O.O)”