Sharing : Hamil Pasca Operasi Kista

Sebelumnya sudah pernah saya ceritain di SINI tentang operasi besar yang saya jalani tahun 2017 lalu. Nah, dikesempatan yang langka ini hehe, mumpung mood ngeblog lagi bagus, saya pengen sharing kehamilan pasca operasi kista. Mudah-mudahan bermanfaat.

Kista saya termasuk kategori kista endometriosis, sudah banyak artikel ya yang bahas tentang kista ini, salah satunya kista kategori ini menyebabkan infertilitas (ketidaksuburan). Sebelum operasi bahkan dokternya juga sudah bilang tentang hal ini. Ditambah lagi ovarium saya tinggal yang sebelah kiri, yang kanan sudah diangkat. Jadi kami pun ngga terlalu ngoyo untuk program lagi, berharap ya jelas masih.

Dibulan ketiga pasca operasi kista, November 2017, saya dan suami kontrol ke SpOG. Karena niatnya cuma cek kondisi jahitan operasinya jadi cari yang deket-deket aja. Alhamdulillah kondisi jahitannya bagus dan rapih (berasa lagi ngomongin jahitan baju ^^”), SpOG nya nganjurin untuk hamil lagi biar kistanya ngga muncul lagi. Duh, andai aja segampang itu dok hahah…

Qadarullah, kalo Allah udah bilang kun fayakun, satupun makhluk ngga akan bisa ada yang menghalangi. Diluar dugaan kami, sebulan kemudian, Desember 2017 saya positif hamil. HPHT 9 November 2017. Waktu itu sebenernya saya belum telat haid, jadwalnya masih 5 harian lagi. Tapi saya ngerasa badan saya lebih hangat dari biasanya, kaya orang mau demam, terutama saat bangun pagi dan sore menjelang magrib. Besoknya nyoba2 testpack, testpacknya di kantor lagi ^^” dan masyaAllah alhamdulillah hasilnya garis 2, satu garis tegas, satu garis samar. Langsung nge-WA suami.

Nah, rencana kita berdua setelah saya telat haid testpack lagi baru cek ke SpOG. Eh tanggal 8 Desember 2017 pas lagi mau pipis di wc kantor kaget ada darah segar di celana dalem. Paniiikk, langsung lapor suami. Syukur masih nyimpen testpack satu lagi, nyoba test lagi di kantor, alhamdulillah masih garis 2, malah makin jelas garis keduanya.  Nyoba positive thinking mudah2an ini cuma salah satu tanda kehamilan. Walo tetep h2c kok  ya darah segar. Sorenya kita langsung meluncur ke dr. Elysa, SpOG di Bandar Lampung untuk cek.

Alhamdulillah setelah USG transvaginal hasilnya memang positif hamil. Masih berupa titik plus terdeteksi ada kista sebesar 2 cm. Kistanya bikin kita kepikiran lagi hiks. Tapi dr. Elysa bilang kistanya itu bakal tetep ada, jadi ngga usah mikirin kistanya, fokus aja sama kehamilannya. Alhamdulillah karena dokter dan suami optimis saya jadi ketular optimis. Selama 3 bulan awal kehamilan saya dibekali dokter dengan asam folat dan obat penguat rahim. Diusia 2 atau 3 bulan gitu kistanya juga udah menghilang.

Pasca Operasi dan Sebelum hamil

Kalo ditanya programnya gimana terus konsumsinya apa aja biar hamil, sebenernya ngga pake program apa-apa. Kalopun ada makanan/minuman yang dkonsumsi, lebih karena alasan penyembuhan pasca operasi dan biar kistanya ngga muncul lagi. Intinya saya ngga boleh gendut/gemuk. Terbukti yang berlebihan memang ngga baik, termasuk kelebihan lemak -_- Udah ngerasain sejak badan menggemuk malah jadi penyakitan.

Sebulan pertama pasca operasi yang rutin saya konsumsi makanan-makan protein tinggi, telur, ikan gabus, ikan baung, ikan patin, sampe eneg pokonya ^^” tapi biar jahitan operasi cepet sembuh demi deh, dimakan aja yang ada. Nah bulan-bulan berikutnya konsumsi buah andalan lagi, alpukat. Campurannya macem-macem, flax seed, chia seed, pisang, strawberry, goji berry, dll. Tergantung Stok. Kalo alpukat habis, ganti bubur Talbinah. Nasi dan lauk pauk siang, makan malam sebelum jam 7 malem. Nah susu yang saya konsumsi susu kambing merk Aumom, banyak dijual di online shop. Merk lain juga banyak, tapi cuma Aumom yang ada rasa capucinno nya hahah, saya ngga sanggup minum susu kambing yang rasa original ^^” Intinya mah jaga apa yang masuk ke perut 😀

Alhamdulillah sekarang kehamilan saya sudah berjalan 34 minggu 🙂 Mohon doanya ya semoga kehamilan saya lancar sehat dan lahirannya nanti bisa normal aman sehat selamat, aamiin 🙂

One comment

Leave a Reply