Sharing : Pengalaman Operasi KET dan Kista

Mumpung ada kesempatan untuk berbagi, sekedar sharing mudah-mudahan bermanfaat. Alhamdulillah ‘ala kulli hal, tahun 2017 lalu saya harus menjalani 2 kali operasi, yang pertama operasi hamil diluar kandungan (KET) pada tanggal 18 April 2017, dan operasi kedua operasi kista pada  tanggal 22 Agustus 2017.

1. Operasi KET (hamil diluar kandungan)

Awalnya saya kira haid biasa, tapi setelah seminggu kok ngga berhenti-henti sampai akhirnya perut terasa sakit banget, suami langsung membawa saya ke rumah sakit, disitu saya baru tau kalo ternyata bukan haid, tapi positif hamil. Shocked? Pasti. Waktu itu menurut SpOG saya keguguran spontan, karena setelah pemeriksaan dalam, saya nya ngga merasakan sakit. Akhirnya cuma diinfus nginep sekitar 2 harian di rumah sakit terus pulang.

Tapi ternyata ngga berhenti sampai disitu. 2 mingguan darah tetep ngalir walo sedikit2, kadang kecoklatan. Udah mulai ngerasa ada yang ngga beres. Setelah 2 minggu tepat malam harinya perut saya sakit luar biasa, bahkan muntah-muntah. Malam itu juga saya langsung dibawa ke rumah sakit dan SpOG nya bilang harus segera dioperasi malam itu juga.

Ternyata baru diketahui kalo saya hamil diluar kandungan, kondisinya saat itu perut saya berisi banyak darah akibat tuba falopi sebelah kanan yang pecah (janin nya berkembang di tuba falopi kanan), hal itu yang menyebabkan perut saya luar biasa sakit. Jam 2 malam saya di operasi di RSUD Ahmad Yani Kota Metro, Lampung. Operasinya bius spinal (separuh badan). Jadi saya dalam keadaan sadar. Karena seumur-umur belum pernah dioperasi kondisi psikologis saya saat itu panik banget, nafas ngos-ngosan karena takut, sampe tim yang ngoperasi nenangin. Operasinya lupa berapa lama. Tapi kira-kira jam 9an pagi efek bius spinalnya mulai menghilang, dan subhanallah, sakiiit banget.

Hasil operasinya, tuba falopi kanan saya diangkat, tapi ovarium kanannya tidak diangkat. Menurut SPOG nya juga tidak ada kista (saya punya riwayat kista).

2. OPERASI KISTA 

Riwayat kista nya dulu ya.

Akhir tahun 2015 saya pernah keguguran spontan, setelah kontrol 1 minggu pasca keguguran barulah diketahui kalau ada kista di perut saya, ukurannya kurang lebih 4 cm. Kaget plus drop banget. SpOG memberi pilihan mau dioperasi atau diobservasi dulu. Syukurnya waktu itu walo sempet panik sampai di rumah saya dan suami berdiskusi dan mencoba tenang. Akhirnya kami memutuskan untuk observasi dulu sambil memperbaiki pola makan saya dan minum habbatussauda rutin. Kontrolnya per 3 bulan.

Pola makan saya memang ngga baik. Dari kecil saya penggemar saos dan mayonaise, cocolan enak yang jelas2 mengandung pengawet dan bahan kimia lainnya. Terutama mayonaise, apa-apa dicocol mayonaise. Buat saya jadi enak banget, tapi berlebihan memang selalu berujung ngga baik. Parahnya lagi saya ngga nyadar udah berlebihan. Belum lagi suka jajan makan diluar.

Alhamdulillah setelah pola makan saya perbaiki, rutin minum habbattussauda, dan puasa (pas pula udah mau deket puasa Ramadhan) kista nya mengecil jadi 2 cm hingga akhirnya setelah habis lebaran saya cek dengan suami kistanya sudah ngga ada.

Sayang, setelah kista menghilang saya mulai lalai jaga makanan. Akhir 2016 saya pindah ke Lampung mengikuti suami mutasi. Februari 2017 kita cek ke dr. Anto Sawarno, SpOG di RSB Permata Hati, Metro. Niatnya mau program kehamilan, eh ternyata ada kista kurang lebih 6 cm. Barulah inget untuk memperbaiki pola makan lagi.

Pasca Operasi KET (hamil diluar kandungan).

2 bulan pasca operasi, saya dan suami kontrol kembali ke SpOG yang menangani keguguran dan operasi KET saya dulu untuk memeriksa hasil perkembangan operasinya. Dan hasilnya, unbelievable, menurut SpOG ada darah lumayan banyak di perut saya dan harus segera dioperasi malam itu juga. What??? Masa iya 2 bulan lalu baru operasi terus sekarang harus operasi lagi T.T Dan syukurnya ditengah keterkejutan itu lagi-lagi Allah masih memberi kami pikiran jernih. Saya dan suami minta waktu berpikir dulu, dan kemudian pulang ke rumah.

Besoknya kamipun mencari pendapat kedua dan ketiga, ke dr. Elysawati Shinta, SpOG di Bandar Lampung dan dr. Wahdi, SpoG  di Metro. Dan hasilnya? Menurut dr. Elysa ada kista kurang lebih 17 cm di ovarium sebelah kanan saya, bukan darah. “Kalau darah pasti kamu udah kesakitan banget sekarang,” gitu kata dr.Elysa. Gimana ngga kaget, dalam 2 bulan pasca operasi sekarang ada kista 17 cm di perut saya. Bahkan menurut dr. Wahdi besarnya almost 20 cm. Dari dr. Wahdi saya diberi pengantar untuk cek Lab di prodia. Tujuannya untuk mengetahui apakah termasuk tumor ganas atau tidak. Hasilnya keluar baru seminggu kemudian, dan selama seminggu itu saya dan suami sedih dan stres banget. Kelihatannya aja tenang. Alhamdulillah hasilnya tidak termasuk tumor ganas, tapi tetap harus dioperasi. Pesen dokter2 nya sama, jangan dipijet.

Akhirnya saya dirujuk ke RSUD Abdoel Moeloek Provinsi Lampung dan ditangani oleh dr. Dino Rinaldy, SpOG(K) Onk, satu-satunya SpOG di Lampung spesialis tumor/kanker dan infertilitas. Menurut dr. Dino kista saya termasuk kategori kista endometriosis dan harus dioperasi karena sudah terlalu besar. dr. Dino juga memberitahu bagian terburuk saat dioperasi nanti, yakni jika kista sudah menjalar ke ovarium sebelah kiri, maka ovarium sebelah kiri juga harus diangkat. Yang artinya saya tidak akan bisa hamil lagi. Kondisi saya dan suami saat itu lebih drop dari sebelumnya, dilain pihak saya sedih karena ada kemungkinan besar tidak bisa hamil lagi, sementara suami sangat khawatir dengan keselamatan saya. Ujungnya cuma bisa pasrah. Mau gimana lagi.

Setelah melewati rangkaian prosedur dan jadwal yang berubah-ubah akhirnya ditetapkan tanggal operasinya 22 agustus 2017 dan ditangani oleh dr. Ody Wijaya, SpOg, masih dalam supervisi dr. Dino. Karena kalo mau operasi dengan dr. Dino antriannya sampe februari 2018 T.T panjang banget.

Tadinya sempet mau pindah rumah sakit untuk operasinya. Kwatir kalo selama itu nunggu jadwalnya apa ngga knapa2, hampir 2 bulanan kan berarti nunggu jadwal operasinya. Tapi setelah menimbang-nimbang akhirnya kita mantapkan tetap operasi di RSUD Abdoel Moeloek. Siapa tau memang Allah beri kesempatan 2 bulanan ini untuk persiapan fisik dan hati agar lebih matang sebelum operasi.

Mulai tanggal 1 Agustus 2017 secara bertahap saya menjalani beberapa prosedur, seperti tes anestesi, tes darah, dan lain-lain. Tanggal 21 Agustus 2017 masuk rumah sakit (tepatnya di gedung delima) dan mulai puasa. Tanggal 22 Agustus 2017 sekitar jam 10an saya dibawa ke ruang tunggu operasi. Ada sekitar 10 – 12 buah tempat tidur di ruang tunggu tersebut, dan itupun ada tambahan karena ada beberapa pasien yang dibawa dengan tempat tidur sendiri. Pasien yang nunggu dari beragam latar penyakit. Ada yang kanker, amputasi, pengangkatan ginjal, yang masih bayi juga ada. Duh saya sampe ngilu liatnya, mayoritas penyakitnya sudah parah2 🙁 Bener-bener di ruang tunggu tersebut saya ditegur Allah supaya banyak bersyukur dan jangan banyak ngeluh, ujian saya belum ada apa-apanya.

Kali jam 1 siang saya dipanggil masuk. Tadinya saya pikir apa ruang operasinya cuma 1 – 2 ruang ya kok sampe antrinya lama gitu. Setelah masuk, masyaAllah kira-kira ada 8 – 10 ruang yang tertangkap ingatan saya. Kalo ngga salah lo ya. Soalnya liatnya sambil lewat. Dan area operasi nya berasa kaya lagi di bunker. Bersih dan dingiiin.

Operasinya alhamdulillah berjalan lancar, bius total. Kira-kira magrib saya mulai sadar, tapi masih kliyengan. Karena pengalaman pasca operasi pertama dulu setelah sadarnya saya ngerasa sakit banget, nah operasi yang kali ini saya lebih mempersiapkan diri untuk bersakit2 lagi pasca operasi, eh amazing, ternyata setelah sadar ngga sakit sama sekali. Apa beda kali ya operasi bius spinal sama bius total. Yang jelas bius total ini saya ngga sakit sama sekali pas sadar dan seterusnya.

Hasil operasinya, ovarium sebelah kanan saya diangkat bersama dengan kistanya. Alhamdulillah ngga merambat ke ovarium kiri. Jaringan kista yang dikeluarkan berdasarkan catatan Lab sebesar 5koma sekian cm. (kalo sempet saya liat lagi catatannya).

Mengenai biayanya, semuanya dicover oleh BPJS. Alhamdulillah proses pengurusannya lancar tanpa kendala dari awal sampai akhir.

Sharing persiapan sebelum operasi 

Saya ngga bilang diet ya, tapi lebih kepada memperbaiki pola makan. Karena mayoritas penyakit asalnya dari perut. Apalagi waktu sebelum jadwal operasinya lumayan panjang, hampir 2 bulanan. Operasi kali ini persiapan saya jauh lebih baik, baik fisik dan rohani, kalo gugup ya tetep ada.

Untuk menu sehari-hari, pagi harinya yang saya konsumsi alpukat. Untuk campurannya ganti-ganti, kadang dicampur almond slice, flax seed, madu, kurma, goji berry, pisang, strawberry, dll. Semua yang saya konsumsi itu memiliki kandungan anti kanker. Kalo alpukat lagi habis saya ganti dengan bubur talbinah. Tapi kebanyakan menu pagi saya adalah alpukat. Siangnya baru makan nasi lauk dan sayur. Saya juga mengurangi konsumsi gula, tapi memang saya juga ngga banyak ngonsumsi gula sehari-harinya. Makan malam ngga lebih dari jam 7 malam. Selama 2 bulan itu juga saya rutin minum Herbal Drink jamur Agarillus ini.

Hasil gambar untuk herbal jamur agarillus

source : google

Waktu itu suami lagi nunggu saya lagi tes darah, beliau ngobrol dengan ibu-ibu pasien kanker, tapi saya lupa kanker apa. Beliau rekomendasiin obat herbal ini, bismillah nyoba dulu. Tapi konsumsi habbatussauda nya saya berhentiin dulu. Ngga papa sih, cuma ngga pengen banyak yang masuk aja ke badan. Selebihnya cuma jaga makanan dan tentu aja banyak doa dan ibadah sunnah.

Sebelum berangkat operasi saya udah bekel pepes ikan gabus 1 kotak gede tupperware ^^” hehe dititip dikulkas rumah sakit. Cuma sebagai tambahan menu selama penyembuhan pasca operasi, soalnya kan butuh makanan dengan protein tinggi, termasuk telur juga, tapi kan eneg ya dicekokin telur mulu.

Alhamdulillah setelah kontrol pasca operasi, 3 bulan kemudian saya positif hamil. Sekarang sudah masuk usia kehamilan 28 minggu. Mohon doanya ya buibu mba2 semoga kehamilan dan lahirnya nanti lancar aman selamat sehat semuanya aamiin….

Kehamilan pasca operasinya saya share di SINI ya. Semoga mba2 yang sedang menjalani pengobatan ataupun yang sedang program lagi diberi Allah kemudahan, kekuatan dan kesabaran yang luas. I know how it feels, gimana beratnya saat harus belajar nerima dan ikhlas. Be strong ya mba2, ibu2. Semoga sharing saya ini bermafaat 🙂

One comment

Leave a Reply