#LampungStory : Menikmati Jejak Pertama

Alhamdulillahilladzi bini’matihi tatimmus shalihaat, menginjak usia 1 bulan lebih sejak kaki menginjak tanah Sai Bumi Ruwa Jurai. Merantau lebih jauh lagi dari tanah tempat jiwa dan badan dibesarkan Ayah Bunda, Kepulauan Riau.

Bulan pertama penuh cerita 😃 Ngga perlu mendetail banget kali ya, intinya Bismillah aja, segala kesedihan dan kebahagiaan adalah ujian penguat hati.

Pertama, urusan mutasi yang belum beres. Males ceritain lengkapnya, tapi mudah-mudahan sk revisi segera terbit, aamiin.

Lainnya sih cuma masalah adaptasi sama lingkungan sosial, makanan, udara, air, cuaca, iklim, jalannya, dll. Eh, banyak ya 😂

Minggu pertama seluruh badan saya biduran, merah-merah plus gatel-gatel. Kaya alergi gitu. Yang dituduh pertama adalah telor bebek. Abis itu ikan mas. Udah itu susu sapi pasteurisasi yang saya beli di emol. Tersangka terakhirnya air di kontrakan.  Padahal aslinya saya ngga punya alergi apa-apa. Lha di Batam juga makan telor bebek sama ikan tawar biasa-biasa aja 😁 Habis itu sekitar seminggu lebih alhamdulillah sembuh.

Sekitar minggu ketiga telapak tangan abis-abisan tuker kulit. Beneran kaya ular lagi tuker kulit ini😅 Pada ngira alergi air di perumahan dinas. Kirain ada kutu airnya. Tapi ndak gatel, ngga mungkin kan. Tersangka lainnya sabun cuci piring. Tapi itu juga merk yang biasa dipake dari dulu. Jadi macamnya memang cuma tuker kulit. Maybe kulitnya adaptasi sama cuaca sini yang lebih dingin. Maklum mbakbro, kita dari daerah gurun 😁 Tapi ada untungnya, sekarang telapak tangan jadi lebih lembut. Setelah telapak tangan selesai tuker kulit, gantian sekarang giliran kaki yang tuker kulit, udah tinggal sisa-sisanya sih.

Kalo di Kepulauan Riau paling gampang nemuin warung prata, nah di Lampung paling gampang nemu warung bakso 😁 Kali seminggu ada beberapa kali saya jajan bakso. Selain murah, banyak yang enak, dan gampang ditemuin. Terus lagi makanan sini itu berasa manis-manis di lidah saya. Kuah lontong manis, sambel manis, kuah sayur manis 😃 Pak Suami ngga perlu lihat saya lagi kalo pengen makanannya manis. Tapi ya ngga semua sih, pas aja saya tinggalnya di lingkungan mayoritas orang jawa.

Mungkin nambah manisnya dikit aja sebenernya. Cuma karena lidah saya hampir seperempat abad lebih makanannya gurih atau asin, jadi manis dikit aja berasa 😅 Lha gimana ngga, di dapur emak saya gula itu ngga masuk ke dalam bumbu masakan, masuknya ke teh.

Soal harga, masya Allah, ini saya bisa sampe ke level norak, disini apa-apa jauh lebih murah. Terutama kebutuhan perut. Kangkung seiket cuma seribu, bayam seiket 2ribu, ubi sekilo enam ratus perak, ikan gurame sekilo 22ribu. Di Batam atau Karimun minta bayam seribu mungkin cuma dapet akarnya aja bonus ceramah singkat dari tukang sayurnya.

Nah, dasar sayanya memang orang pulau tulen ya, di Kepulauan riau perjalanan darat 30 menit itu udah masuk kategori jauh lur. Tapi donk, disini perjalanan darat 2 jam masih masuk kategori deket, gemesin ya. Ditambah lagi sampai sekarang saya masih aktif jadi member eksklusif “Asosiasi Pemabok Darat” 😂

Belum lagi soal bahasa dan istilah. Dari dulu sih ini sejak nikah sama suami. Istilah dan bahasa kami memang beda. Dulu suami adaptasi dengan daerah asal saya. Nah sekarang giliran saya yang mencoba untuk adaptasi. Lampung geh 😄

Yang mau diceritain sebenernya masih banyak, tapinya lupa apa aja yang mau dibesar-besarkan😝 Lain kali kalo ada yang seru bagusnya saya coret-coret di note henpon dulu aja apa ya. Jadi ngga lufa. Intinya adaptasi masih berlanjut.

Last but not least, harapan besarnya, mudah-mudahan langkah hijrah ini membawa banyak kebaikan bagi kami dan orang-orang sekitar kami. Dan semoga Allah selalu menganugrahkan kami kemudahan, kekuatan, petunjuk, dan ridha-Nya selalu, aamiin.

Ganbatte!!!

One comment

Leave a Reply