Day 10 : 5 Rekomendasi Buku Favorit

Selain ngomongin makanan, ngomongin buku juga termasuk tema favorit ku untuk ditulis ataupun jadi bahan obrolan. Sampe-sampe punya blog khusus untuk membahas review buku-buku yang udah kubaca Buku dan Teh. Tapi udah lamaa banget vakum, apalagi sejak anak ketiga lahir, paling banter baca berita yang melintas di instagram😣 Kalo buku belinya kapan bacanya kapan. Sukses jadi penimbun buku kelas paus biru 🐋

Ngomongin genre, favoritku thriller dan fantasi. Tapi ngga jarang juga aku baca buku selain dari dua genre itu. Kaya novel-novel romance asia atau komik-komik lucu. Jadi koleksi buku-buku ku juga beragam, walo mayoritas tetep dipegang thriller dan fantasi. Dan ngga jarang juga aku beli buku gara-gara kepincut sama sinopsisnya. Whatever the genre it is, as long as I’m click with the story, I love it. So let’s go to the chart 🤓

1. The Lord of The Ring Series by J.R.R. Tolkien

Ini buku forever favorit😎 Sinopsis bisa diintip di SINI ya. Filmnya bahkan udah kutonton berkali-kali, dan ngga bosen-bosen. Pertama kali bacanya tahun 2004, waktu itu masih SMA. Dan sampe sekarang setelah 12 tahun masih jadi buku ter-legend di rak buku😃

2. Lockwood & Co. Series by Jonathan Stroud

Buku ke satu sampai ketiganya pernah aku review di blog buku ku : Buku dan Teh. Bukunya tentang Inggris yang pada suatu masa mengalami suatu wabah yang cukup merepotkan, wabah itu adalah wabah hantu, dibuku ini wabah hantu tersebut disebut sebagai Masalah, dan sudah 50 tahun Masalah ini berlangsung. Dari fenomena ini lahirlah banyak Jasa Agensi pemburu hantu di Inggris, salah satunya Agensi Independen di London yang bernama Lockwood & Co yang dipimpin oleh seorang pemuda kharismatik nan misterius, Anthony Lockwood. Buku terakhirnya sebenernya udah kubeli dari bulan lalu, tapi sampe sekarang belum kebaca-baca. Padahal penasarannya udah dari jaman sebelum hamil sampe cuti lahiran udah habis belum kelar-kelar juga urusan sama ini seri😅

3. Buku-buku Eva Ibbotson

Beliau penulis children’s ghost stories, tapi ada juga nulis buku-buku adult stories. Buku-bukunya menyenangkan, bikin penasaran, dan penuh imajinasi. Beberapa bukunya yang udah kubaca :  Which Witch?, The Secret of Platform 13, Dial-a-Ghost, Monster Mission, The Haunting of Hiram C. Hopgood dan Journey to the River Sea.

4. The Darkest Mind Series by Alexandra Bracken

Buku ini pernah ku review di SINI dan jadi rangking pertama diantara seri novel-novel distopia yang nangkring di rak buku. Sayangnya seri terakhirnya In The Afterlight sampe sekarang belum terbit-terbit juga, padahal menantinya udah dari jaman kapan😐

5. The Malediction Series by Danielle L. Jensen

Kalo The Darkest Mind Series dapet rangking pertama untuk novel genre distopian world, nah The Malediction Series ini yang dapet rangking pertama untuk kategori novel fantasi di rak buku ku. Pernah ku review di SINI dan seri keduanya di SINI. Sama kaya darkest mind, sayang seri terakhir yang aku nanti2 belum keliatan juga hilalnya 😐

To be honest so many highly recommended books in my list. Tapi dapet “tugas” nyebutin 5 aja udah keteteran 😂 #soksibuk Sekian dan selamat membacaa💕

*sumber gambar : google

*written on Asus Zenfone 3

Day 7 : 5 Warung Makan Favorit (Me-Version)

Kalo ngomongin warung makan memang bikin excited ya, maklum aja soalnya berkaitan erat dengan wilayah “kampung tengah” 😃 Apalagi kalo makanan yang disajikan enaak, tempatnya cozy, dan children friendly. Btw standar favorit saya ngga cuma karena warung makannya punya makanan enak aja, tapi juga karena tempatnya nyaman dan yang satu ini masuk poin tambahan: punya mushola, ataupun deket Masjid.

Belum semua sih dijelajahi, tapi beberapa warung makan favorit saya di Lampung berlokasi di Kota Bandar Lampung dan Kota Metro. Especially Kota Metro, ngingetin saya sama suasana Karimun. Makanya lumayan sering weekend-an dimari. Selain itu memang banyak warung makan yang enak-enak dan ramah kantong disini. So here they are :

1. Warung makan sunda sebelah komplek

Ini ntar saya cari tau nama warungnya 😁 setau saya ngga ada namanya tapi yang jelas ini urutan paling pertama. Kalo lagi males masak sering beli disini. Tempe Oreknya paling favorit. Bahkan kalo lagi masak juga kadang tetep beli tempe oreknya si ibu buat tambahan lauk. Pas ada arisan kantor di rumah juga pake jasa catering warung ini temen-temen kantor pada suka.

2. Warung Makan Surabaya Metro

Lokasinya di Kota Metro. Menu favoritku di warung ini gado-gado. Enaakk. Mungkin gado-gado terenak yang pernah mampir dilidahku. Harganya juga ngga mahal, dan porsinya bisa buat 2 orang, banyak soalnya. Makan ini doang aja udah kenyang. Gw banget kan ya, murah, banyak, enak😆

3. Daphoe Aceh

Adalah warung makan khas Aceh. Ini yah kalo ke Metro paling sering kemari. Langganan mesen disini Mie Goreng Aceh dan Es Timun. Es Timunnya ini pake sirup kurnia yang legend itu. Lokasinya juga pas di depan Masjid Raya Metro pinggir jalan.

4. Mie Goreng Aceh Gangsar 16c

Kesini juga lumayan sering kalo lagi jalan-jalan ke Metro. Samaan warung makan khas Aceh juga. Menu favoritnya tetep sama hehe Mie Goreng Aceh sama Teh Tarik yang ngga terlalu manis (duh bawel). Pas sekali di sebelahnya ada Masjid kecil yang nyaman banget.

5. Warunk Upnormal

Puas makan disini, dari harga sampai porsi hehe. Lokasi nya di Karang. Kalo kesini saya seneng pesen smoothies buahnya, lupa apaan namanya. Pokonya kentel kaya puree ngga terlalu manis. Lupa apa aja yang pernah dipesen, soalnya menu di warunk upnormal “pesenable” semua sih hahah jadi tiap kesini nyicip menu baru terus sayanya.

Sesungguhnya sih masih ada warung ke 6, 7, 8 dst tapi ya 5 ini aja dulu ya, yang 5 ini aja muter memori untuk nginget2nya, secara menu2 favorit saya tersebar di beberapa titik 😆 So let’s eat, Drink, and don’t forget to pray 🤓

(Day 7 #BPN30DaysChallenge2018 )

*poto2 nyusul, belum sempet😁

#MyBreastfeedingJourney : Referensi & Bahan Bacaan

Salah satu persiapan saya sebelum masuk masa menyusui adalah MEMBACA. Terutama mengenai manajemen ASIP (ASI Perah), karena ini pengalaman pertama saya nyetok ASIP.

Berikut ini adalah beberapa sumber bahan bacaan yang saya baca2 selama masa kehamilan. Alhamdulillah berguna banget setelah lahiran. Karena over excited dari awal kehamilan udah ngoprek2 google seputar ASIP hehe. Sebenernya ada banyak referensi, tapi ngga di-bookmark jadi nyecer dimana-mana^^”.

table source  : Situs AIMI

Belajar sambil Bermain di Kids Area PP-IPTEK Taman Mini Indonesia Indah

Kids Area lucu ini terletak didalam Museum PP-IPTEK Taman Mini Indonesia Indah. So selain didalam museum nya sendiri ada banyak alat peraga iptek, tersedia juga area yang dikhususkan untuk anak-anak. Liat aja digambar, Arkan seneng banget waktu berkunjung kesini 😀

20161017_154815-1

20161017_154640-1

20161017_154757-1

20161017_154727-1

20161017_154840-1

20161017_155112-1

20161017_154850-1

20161017_155210-1

dr. Arkan

Berpetualang di Taman Dinosaurus TMII

Ini ke TMII nya tahun kapan ngepostnya tahun kapan. Ngga dipost sayang, karena Arkan have fun banget disini. Ntar kalo adeknya udah gedean pengen lagi balik kesini.

Sebenernya ada beberapa wahana di dalam Taman Legenda, tapi yo namanya bocah lanang, lagi seneng-senengnya sama dino dkk, jadi milihnya ke Wahana Petualangan Dinosaurus. Tambah seru lagi dino di wahana ini bisa gerak-gerak. Abi uminya sekalian olahraga juga, soalnya jalan kaki keliling lihat2 dinonya.

20161017_134110_hdr

front gate wahana Petualangan Dinosaurus

20161017_134422-1

sama abi nya lagi memandang ^^”

20161017_134858_hdr

Ayo dimanaa Arkan ?? ^^”

20161017_140833-1

Taman Fosil

20161017_135521-1

Arkan sedang menggali fosil

20161017_143844-1

nyawer cosplay dino raptor 😀

20161017_133153_hdr-1

Jadwal dan Tarif Taman Legenda TMII

20161017_133103-1

#MyBreastfeedingJourney : Persiapan (Preparation)

Karena kurangnya ilmu dan persiapan akhirnya si sulung dulu ngASI nya ngga sampai 2 tahun. Karena itu dari awal tau positif hamil  anak ketiga saya sudah berazam kali ini si adek harus lulus asi 2 tahun. Jadi dimulailah persiapan-persiapan yang saya lakukan sejak masuk trisemester 1.

  1. Membaca. Persiapan pertama yang saya lakukan adalah MEMBACA. Yes, ilmu dulu baru amal. Dengan segala drama yang saya alami pasca lahiran hal ini terbukti bergunaaa banget. Kerjaan tiap hari berseluncur di google baca2 tentang kehamilan dan menyusui juga nongkrong di youtube dan blog ibu-ibu yang sudah berpengalaman terutama dalam hal manajemen ASI. Karena untuk anak ke 3 ini saya harus nyetok ASIP (ASI Perah), sementara pengalaman saya dalam manajemen stok asip ini nol banget.
  2. Peralatan. Karena harus nyetok asip, selain mencari ilmu tentang ASIP tentu saja saya harus mempersiapkan peralatannya juga. Setelah baca2 review pompa asi, cooler bag, freezer, botol, dsb yang berkaitan dengan dunia per-ASIP-an, kandungan masuk usia 5 bulan saya mulai nyicil peralatannya. Pompa Asi sudah saya beli sebelum lahiran karena sudah niat mau dibawa ke rumah sakit.
  3. Komunikasi ke Suami. Syukurnya suami mendukung banget. Dan dukungan itu berarti banget buat saya karena jadi nambah semangat.
  4. Bertanya. Pas banget di kantor ada busui, dari sejak hamil mulai deh nanya2 seputar ASIP dengan beliau. Dan alhamdulillah berguna banget ilmu dan pengalamannya.

Sejauh ini alhamdulillah lancar, tapi saya masih tetap bongkar pasang metode dalam me-manage pola penyimpanan dan pemberian ASIP untuk si adek. Perjalanan masih panjang walo ngga berasa. Mudah-mudahan bisa lulus S2 Asi 🙂

 

#MyBreastfeedingJourney : The Beginning

Review : Gendongan Kaos (Geos) Mere Et Moi

Dari dulu suka banget sama macem-macem gendongan. Inget banget jaman hamil si sulung udah beli gendongan umur kandungan baru 5 bulan 😁 Yang paling saya suka gendongan model wrap. Jadi walaupun ada beberapa gendongan, tetep aja yang dipake gendongan wrap.

Nah jaman adeknya ini pengen nyoba model gendongan yang lain, nemulah yang namanya GEOS, Gendongan Kaos. Kalo saya ngga hamil lagi mungkin ngga bakal tau istilah dunia per-mamak-an yang baru2 😅

Di online shop ternyata banyak model, motif, dan merknya, binguung. Akhirnya setelah searching2, baca2, scroll2, nemu merk Mere Et Moi. Beli deh. Pilih motif Pink Fanta – Flamingo, salah satu alasannya karena udah ngga tahan beli yang mpink-mpink 😆 maklum, anak cewe pertama 😍

Awalnya kwatir ngga cocok sama model geos. Soalnya ini pertama kali pake ginian dan ada ukurannya pula. Tapii alhamdulillah cocok. Bahan geos Mere et Moi ini dingin dan lembut, sejenis kaos strecht gitu, ngikutin bentuk badan bayi. Makenya juga gampang banget.

Tapi lagi, ada tapinya. Kan punya Areen motifnya bolak balik ya, Pink Fanta – Flamingo. Sayangnya bagian Pink Fanta nya bahan kainnya agak kasar, memang model kainnya gitu. Jadi lebih sering motif Flamingo nya di dalem karena bahannya lembut dan dingin, kan sayang padahal Flamingo nya ucul banget.

Trus karena belinya waktu hamil, milihnya ukuran XL, karena berasa badan gede banget. Ternyata setelah lahiran badan agak ngecil, ngecil dikit 😆Jadi gendongannya agak gedean apalagi Areen nambah berat, tapi ya masih bisa dipake sih, walo harusnya beli yang L. Start Areen sholihah lahir sampe hampir 3 bulan sekarang ini pake geos ini terus 🤗 Areen aman nyaman tentram. Secara keseluruhan puas sama geos ini.

Review : Cooler Bag KALT

Salah satu perlengkapan wajib bagi ibu menyusui yang bekerja di luar rumah adalah cooler bag. Jaman now pun merk nya beragam, pun modelnya. Dan KALT ini salah satu cooler bag pertama dan sampe sekarang masih saya pake untuk pumping on the go. Kalo jalan2 pasti saya bawa cooler bag satu ini. Salah satu alasannya karena ukurannya yang ngga terlalu besar, pas untuk dibawa jalan-jalan di dalam kota.

Terdiri dari beberapa bagian utama:

– 1 Bag bagian dalam terbuat dari aluminium foil.

– 2 kantong jaring samping kanan kiri bisa buat nyelipin pena atau kertas tempel

– 1 kantong bagian depan bisa untuk nyimpen kantong asi ukuran 100ml

– Tali tas panjang dan adjustable, bisa dijadiin sling bag, bisa shoulder bag, ataupun dijinjing.

Bagian samping

Bagian depan

Bagian dalam

Ukuran tas 14 x 18 x 20 cm. Bisa diisi 6 – 7 botol uc 1000 dan 2 ice gel ukuran sedang. Dan pernah diisi 16 pcs kantong asi beku ukuran 100ml sama suami 😂 tapi dilapisin thermal bag tupperware lagi sama dikasih es batu beberapa biji.  Alhamdulillah selamat sampe rumah, tetep beku. Kurang lebih 4 jam perjalanan dari rumah mertua. Waktu itu urgent karena lupa bawa cooler bag yang lebih gede, sementara nginep di rumah mertua beberapa hari. Begitu mau pulang, bingung gimana cara bawa tabungan asip nya 😆

Kalau lagi jalan-jalan dengan durasi 4 jam, yang saya bawa cuma 1 pompa asi manual dengan botol 250ml dan 2 ice gel. Ngga lupa selalu bawa beberapa lembar kantong asi cadangan. Semuanya muat dalam 1 cooler bag KALT ini.

Pernah jalan keluar dari jam 11 siang sampai 8 malem dengan 2 ice gel pakai cooler ini, setelah sampai rumah dibuka ice gelnya masih bertahan kurang lebih 90%, awet 😃

Harganya sekitar Rp 120.000 an – Rp 190.000 an di online shop dan tersedia 5 pilihan warna : warna biru, hijau, kuning, pink, dan abu-abu.

Sumber gambar : google

My Breastfeeding AVENTure

Start 15 Agustus 2018 lalu sudah mulai pumping untuk nyetok ASIP (ASI Perah) buat Areen. Setelah melewati perjuangan pagi siang malam yang penuh drama 😂 alhamdulillah sekarang freezer 2 baris sudah penuh. Perjalanan masih panjang.

Tapi namanya perjalanan tambah menyenangkan kalo ada temennya. Dalam hal ini bukan hanya menyenangkan, tapi juga menenangkan.

“Teman” yang aku maksud itu beberapa produk dari Philips Avent  (yes, karena perjalanan kali ini untuk memenuhi kebutuhan ASI Areen selama 2 tahun, mudah2an tercapai, aamiin), diantaranya :

1. Pompa Asi Manual Philips Avent

Pompa ini yang saya bawa ke rumah sakit. Udah dimasukin jauh2 hari ke dalam tas. Alhamdulillah berguna banget waktu hari2 pertama yang udah kaya sinetron berjilid 😆

Karena waktu di RS dapetnya dikit banget mompa pake yang manual, sampe rumah jadi lebih sering pake yang elektrik. Njajal yang manual lagi waktu Areen masih umur seminggu lebih. Tanpa ekspektasi alhamdulillah dapet 180 ml sekali mompa. Itu juga ngga sampe tuntas karena lagi di mobil jalan bareng mertua.

2. Pompa Asi Electric Philips Avent

Nahh, ini dia jagoan saya 💙 selama masa cuti ini saya nyetok ASIP nya dengan bantuan pompa ini.

Awalnya sempet ragu mau beli breastpump electric, soalnya dulu pengalaman pernah minjem breastpump electric temen rasanya sakiit banget.

Tapi demi efesiensi memberanikan diri untuk invest pompa asi elektrik. Setelah ngobrak ngabrik google, akhirnya terpilihlah AVENT sebagai the chosen one 😄

Asli ngga nyesel. Why?

– ngga bikin PD sakit (pentingg)

– Spare part ngga terlalu banyak

– semua part nya gampang dicuci

– gampang dirangkai kembali

– design khususnya bikin punggung ngga pegel waktu mompa, bisa senderan

– LDR bisa sampe berkali-kali

*temen begadang

Ada bagian nyeselnya sih, kenapa dulu itu ngga sekalian beli yang avent double pump nya 😆 padahal suami udah nyaranin loh beli yang double.

Jadi sekarang lagi searching review2 double pump yang rekomen. Soalnya kalo avent single pump ini aku jual buat beli yang avent double pump, nambahnya lumayan juga, bisa pusing pala pak husband🤣 Tapi ya mau tuker yang lain juga masih maju mundur, kwatir ngga senyaman yang aku pake sekarang, breastpump kan cocok2an.

3. Botol Susu Avent

Alhamdulillah dari awal sampe detik ini Areen ngga bingung puting ataupun bingung dot pake avent. So ngga niat nyoba2 yang lain, soalnya masalah bingung puting/dot ini krusial banget buatku. Pengalaman si sulung dulu bingung dot.

4. Avent Storage Cups

Sebenernya ini produk Avent yang pertama kali aku punya. Dari jamannya si sulung Arkan 5 tahun lalu. Awet ya hehe, tapi dulu bukan buat wadah ASI, tapi untuk wadah frozen puree dan kaldu homemade buat Arkan 😅

Dan sekarang insyaAllah rencananya mau digunain untuk stok ASIP segar nya Areen. Avent storage cups ini ada connector nya, jadi bisa disambung ke pompa langsung atau ke dot nya langsung. Tinggal di angetin, ngga perlu dipindah2in lagi.

5. Avent Bottle Warmer / Penghangat Susu

Baru sekali dijajal untuk ngetes stok ASIP nya Areen. Alhamdulillah working! Mudah2an selanjutnya juga. Soalnya selama cuti ini masih direct breastfeed, kalopun via botol, pake ASI segar yang baru diperah, untuk latihan kalo uminya udah mulai kerja lagi.

Itu dia 5 item dari AVENT yang nemenin sampai detik ini, semuanya ngebantu banget. Tapi perjuangan masih panjang. Walau Hayati lelah tapi Hayati masih tetap semangat bang 😁 And mommies out there, please be strong yaa, semangat mengASIhi 😘

*written with Asus Zenfone 3

#MyBreastfeedingJourney : The Beginning

Judulnya kok kaya film horor ya😁 Tapi awal mula perjalanan nyusuin Areen memang rada “horor” 😖

Somehow ada perasaan kecewa sama diri sendiri, selain karena gagal lahiran normal, kedua karena yang masuk pertama ke tubuh Areen bukan ASI uminya. Karena itu setelah 24 jam dipisah dari Areen begitu dibalikin ke pelukan uminya di hari kedua, dalam kondisi bekas operasi yang rasanya masih aduhai sakiiit banget langsung jor-joran ngasih ASI.

Tapi ternyata ASI belum keluar juga. Padahal dari hari pertama udah dipancing dengan pompa. Hasilnya Areen ngempeng nen uminya seharian. Kedua puting saya pun lecet merah dan terkelupas. Dan rasanya periiih banget setiap Areen kenyot. Baru kali ini nenenin anak sambil nangis plus kaki ngejang nahan perih 😭 Runtuh semua teori per-ASI-an yang saya baca-baca selama hamil. Makin kecewa.

Hari ketiga karena udah ngga tahan sama puting yang lecet dan bengkak akhirnya mimiknya diselingi Sufor lagi sambil tetep dinenenin. Trus minta suami beliin salep untuk puting luka yang ternyata ngga ngefek, tetep aja tiap Areen nen rasanya perih tiada tara. Syukurnya siangnya ada temen bidan yang nyemangatin dan bikin saya inget lagi tentang ilmu per-ASI-an yang sempet nguap pasca lahiran 😞

Intinya tetep di-nen-in ke bayinya no matter what, karena air liur dan ASI akan nyembuhin puting lukanya. So semangat mulai kembali membara ngalahin rasa super perih itu. Kotak sufor masukin laci kamar inap, konci!

Alhamdulillah, ntah karena sugesti air liur bayi dan ASI itu nyembuhin or another reason malemnya PD mulai bengkak dan badan mulai anget. Areen mulai nen dengan lahap dan udah bisa dipompa juga. Satu list stres saya mulai menghilang.

Mendadak operasi, proses sebelum operasi yang sakit, bekas operasi yang  juga sakit (banget), puting lecet, asi belum keluar, semuanya ngga sesuai rencana, rasanya cukup bikin saya stres dan nangis2 before and afternya 😞 Syukurnya ngga lama-lama.

Kuncinya sabar ⇐ yang ini ngga mudah lo . Alhamdulillah dukungan dan perhatian orang-orang sekitar juga sangat membantu. Walaupun hari2 pertama pake drama alhamdulillah saya ngga nyesel banyak baca kembali dunia per-ASI-an sebelum lahiran, khususnya ilmu tentang ASIP (ASI Perah). Terbukti sekarang jadi sangat berguna sekali 😊 (udah bisa senyum sekarang hehe). Badai pasti berlalu harusnya judulnya ya 😁

Buat buibu diluar sana no matter what what, tetap semangat stay strong ya i love you and i feel you!❤️