My Breastfeeding AVENTure

Start 15 Agustus 2018 lalu sudah mulai pumping untuk nyetok ASIP (ASI Perah) buat Areen. Setelah melewati perjuangan pagi siang malam yang penuh drama 😂 alhamdulillah sekarang freezer 2 baris sudah penuh. Perjalanan masih panjang.

Tapi namanya perjalanan tambah menyenangkan kalo ada temennya. Dalam hal ini bukan hanya menyenangkan, tapi juga menenangkan.

“Teman” yang aku maksud itu beberapa produk dari Philips Avent  (yes, karena perjalanan kali ini untuk memenuhi kebutuhan ASI Areen selama 2 tahun, mudah2an tercapai, aamiin), diantaranya :

1. Pompa Asi Manual Philips Avent

Pompa ini yang saya bawa ke rumah sakit. Udah dimasukin jauh2 hari ke dalam tas. Alhamdulillah berguna banget waktu hari2 pertama yang udah kaya sinetron berjilid 😆

Karena waktu di RS dapetnya dikit banget mompa pake yang manual, sampe rumah jadi lebih sering pake yang elektrik. Njajal yang manual lagi waktu Areen masih umur seminggu lebih. Tanpa ekspektasi alhamdulillah dapet 180 ml sekali mompa. Itu juga ngga sampe tuntas karena lagi di mobil jalan bareng mertua.

2. Pompa Asi Electric Philips Avent

Nahh, ini dia jagoan saya 💙 selama masa cuti ini saya nyetok ASIP nya dengan bantuan pompa ini.

Awalnya sempet ragu mau beli breastpump electric, soalnya dulu pengalaman pernah minjem breastpump electric temen rasanya sakiit banget.

Tapi demi efesiensi memberanikan diri untuk invest pompa asi elektrik. Setelah ngobrak ngabrik google, akhirnya terpilihlah AVENT sebagai the chosen one 😄

Asli ngga nyesel. Why?

– ngga bikin PD sakit (pentingg)

– Spare part ngga terlalu banyak

– semua part nya gampang dicuci

– gampang dirangkai kembali

– design khususnya bikin punggung ngga pegel waktu mompa, bisa senderan

– LDR bisa sampe berkali-kali

*temen begadang

Ada bagian nyeselnya sih, kenapa dulu itu ngga sekalian beli yang avent double pump nya 😆 padahal suami udah nyaranin loh beli yang double.

Jadi sekarang lagi searching review2 double pump yang rekomen. Soalnya kalo avent single pump ini aku jual buat beli yang avent double pump, nambahnya lumayan juga, bisa pusing pala pak husband🤣 Tapi ya mau tuker yang lain juga masih maju mundur, kwatir ngga senyaman yang aku pake sekarang, breastpump kan cocok2an.

3. Botol Susu Avent

Alhamdulillah dari awal sampe detik ini Areen ngga bingung puting ataupun bingung dot pake avent. So ngga niat nyoba2 yang lain, soalnya masalah bingung puting/dot ini krusial banget buatku. Pengalaman si sulung dulu bingung dot.

4. Avent Storage Cups

Sebenernya ini produk Avent yang pertama kali aku punya. Dari jamannya si sulung Arkan 5 tahun lalu. Awet ya hehe, tapi dulu bukan buat wadah ASI, tapi untuk wadah frozen puree dan kaldu homemade buat Arkan 😅

Dan sekarang insyaAllah rencananya mau digunain untuk stok ASIP segar nya Areen. Avent storage cups ini ada connector nya, jadi bisa disambung ke pompa langsung atau ke dot nya langsung. Tinggal di angetin, ngga perlu dipindah2in lagi.

5. Avent Bottle Warmer / Penghangat Susu

Baru sekali dijajal untuk ngetes stok ASIP nya Areen. Alhamdulillah working! Mudah2an selanjutnya juga. Soalnya selama cuti ini masih direct breastfeed, kalopun via botol, pake ASI segar yang baru diperah, untuk latihan kalo uminya udah mulai kerja lagi.

Itu dia 5 item dari AVENT yang nemenin sampai detik ini, semuanya ngebantu banget. Tapi perjuangan masih panjang. Walau Hayati lelah tapi Hayati masih tetap semangat bang 😁 And mommies out there, please be strong yaa, semangat mengASIhi 😘

*written with Asus Zenfone 3

#MyBreastfeedingJourney : The Beginning

Judulnya kok kaya film horor ya😁 Tapi awal mula perjalanan nyusuin Areen memang rada “horor” 😖

Somehow ada perasaan kecewa sama diri sendiri, selain karena gagal lahiran normal, kedua karena yang masuk pertama ke tubuh Areen bukan ASI uminya. Karena itu setelah 24 jam dipisah dari Areen begitu dibalikin ke pelukan uminya di hari kedua, dalam kondisi bekas operasi yang rasanya masih aduhai sakiiit banget langsung jor-joran ngasih ASI.

Tapi ternyata ASI belum keluar juga. Padahal dari hari pertama udah dipancing dengan pompa. Hasilnya Areen ngempeng nen uminya seharian. Kedua puting saya pun lecet merah dan terkelupas. Dan rasanya periiih banget setiap Areen kenyot. Baru kali ini nenenin anak sambil nangis plus kaki ngejang nahan perih 😭 Runtuh semua teori per-ASI-an yang saya baca-baca selama hamil. Makin kecewa.

Hari ketiga karena udah ngga tahan sama puting yang lecet dan bengkak akhirnya mimiknya diselingi Sufor lagi sambil tetep dinenenin. Trus minta suami beliin salep untuk puting luka yang ternyata ngga ngefek, tetep aja tiap Areen nen rasanya perih tiada tara. Syukurnya siangnya ada temen bidan yang nyemangatin dan bikin saya inget lagi tentang ilmu per-ASI-an yang sempet nguap pasca lahiran 😞

Intinya tetep di-nen-in ke bayinya no matter what, karena air liur dan ASI akan nyembuhin puting lukanya. So semangat mulai kembali membara ngalahin rasa super perih itu. Kotak sufor masukin laci kamar inap, konci!

Alhamdulillah, ntah karena sugesti air liur bayi dan ASI itu nyembuhin or another reason malemnya PD mulai bengkak dan badan mulai anget. Areen mulai nen dengan lahap dan udah bisa dipompa juga. Satu list stres saya mulai menghilang.

Mendadak operasi, proses sebelum operasi yang sakit, bekas operasi yang  juga sakit (banget), puting lecet, asi belum keluar, semuanya ngga sesuai rencana, rasanya cukup bikin saya stres dan nangis2 before and afternya 😞 Syukurnya ngga lama-lama.

Kuncinya sabar ⇐ yang ini ngga mudah lo . Alhamdulillah dukungan dan perhatian orang-orang sekitar juga sangat membantu. Walaupun hari2 pertama pake drama alhamdulillah saya ngga nyesel banyak baca kembali dunia per-ASI-an sebelum lahiran, khususnya ilmu tentang ASIP (ASI Perah). Terbukti sekarang jadi sangat berguna sekali 😊 (udah bisa senyum sekarang hehe). Badai pasti berlalu harusnya judulnya ya 😁

Buat buibu diluar sana no matter what what, tetap semangat stay strong ya i love you and i feel you!❤️

Review : Mooimom Silicon Breast Pump

Niat awal beli Mooimom Silicone Breast Pump ini untuk saya gunakan sebagai milk saver. Karena setiap saya nyusuin Areen dengan PD kanan, pasti yang kiri ikut ngucur juga saat LDR (Let-Down Reflex), begitu juga sebaliknya.

Sempet maju mundur mau belinya, kwatir ngga kepake. Tapi ternyata, it’s more than I expected😊

Sesuai dengan tagline nya, Easy and Simple Pumping, setiap kali saya nyusuin Areen bisa sekalian pumping dengan pompa silikon Mooimom ini. Tinggal pencet bagian bawah pompanya, tempelin ke PD, nyantol deh 😁 Printilan nya juga sedikit, cuma terdiri dari 2 bagian : tutup dan pump silicon. Dan bersihin nya pun gampang banget.

Ngga nyangka banget malah jadi ngebantu nambah stok ASIP buat Areen ❤️ Sekali pompa bisa dapet 70 – 110 ml, itu juga sebenernya udah ngga muat, karena kapasitas pompanya 100 ml.  So, it’s worth buying 👍

#Sharing : Tanda-tanda Persalinan (?)

Alhamdulillah minggu ini kehamilan saya memasuki usia 37 minggu. Rabu minggu lalu udah cek ke dokter. Pak dokter bilang adeknya Bang Arkan kepalanya udah dibawah. Dan berat perkiraan USG udah 3.2 Kg. Emaknya disuruh diet sama ngurangin minum susu. Masuk usia 8 bulan ke atas memang nafsu makan saya udah kembali dan bikin lupa diri. Perut berasa nagih utang ^^” *nyalahinperut

Walaupun udah ngelahirin 3 kali tapi tetep aja bingung sama tanda-tanda awal persalinan, padahal udah berseluncur di jagad raya google plus mantengin pengalaman emak-emak yang udah lahiran di forum theurbanmama.

Berikut ini beberapa ciri waktu persalinan semakin deket yang saya satuin dari pengalaman pribadi, temen kantor dan sumber-sumber lainnya. Tapi tetep namanya sinyal tubuh tiap orang beda-beda.

1. Flek / Spotting

Kedua proses melahirkan saya dulu ngga mengalami hal ini, ketubannya juga dipecahin dokter, dan ngrasain luar biasa sakitnya kontraksi baru setelah bukaan ke 5.

2. Sakit Pinggang

Yang ini juga iya. Kalo lagi sakit banget pinggang rasanya cenut-cenut dibawa jalan.

3. Sering Pipis

Makin kesini bahkan sampe ngga bisa tidur (O.O”) Mungkin ada 4-5 kali saya bangun malem buat BAK, belum lagi kalo cuaca lagi sejuk banget malemnya T.T bisa berkali-kali sampe subuhnya susahhhh banget buat bangun, mata berasa di lem alteco.

4. Diare

Kalo yang ini yes, mencre2 iya juga, udah dari beberapa hari yang lalu, sampe bingung ini mules mau pupee apa mau melahirkan sih ^^” Secara dulu rasanya mules lahiran yang saya alami itu memang rasa awalnya hampir sama kaya mules pupee dan kebeletttt banget pengen ngeden. Tapi setelah nglapor ke kamar renungan aka WC akhirnya terbukti memang panggilan alam yang emang lagi ngga stabil wkwk

5. Nyeri di selangkangan

Duh yang ini iya banget. Berasa daerah “ujung” tuh pengen copot. Apalagi kalo dalam kondisi tidur mau balik posisi, ya amfun nyerinya pake banget.

6. Kontraksi 

Sudah dari hari Jumat kemarin sebenernya saya ngrasain kontraksi. Tapi masih feeling ini kontraksi palsu, terus ngga ngrasain sakit juga, ya paling ngilu2 gitu, secara si adek masih nendang sana sini ^^” Seringnya pertanyaannya adalah kontraksi itu rasanya kaya apa sih. Kalo yang saya rasain perut tiba-tiba kenceng, mengetat, dan kalo kita pegang berasa keras kaya papan. Saya pribadi baru ngrasain kontraksi lumayan sering begini setelah jalan minggu ke 37.

orami.co.id – Kontraksi merupakan awal tanda persalinan sudah dekat, namun ada yang tidak. Moms bisa saja mengalami kontraksi selama berminggu-minggu bahkan beberapa bulan sebelum persalinan. Lalu, bagaimana Moms dapat membedakan kontraksi sebenarnya dan yang tidak? Perhatikan kontraksi sebagai ciri-ciri mendekati persalinan yang sesungguhnya berikut ini:

  • Jika Moms aktif, kontraksi lebih kuat dan tidak mengendur

  • Jika Moms berubah posisi, kontraksi tidak hilang

  • Nyeri kontraksi dimulai di punggung bawah dan bergerak ke perut bagian bawah, dan mungkin kaki

  • Kontraksi akan lebih sering dan lebih menyakitkan

7. Ketuban Pecah

Yang ini juga belum. Tapi beberapa temen kantor salah satu tanda awalnya ini. Kalo udah begini harus segera ke rumah sakit ya, jangan ditunda-tunda lagi.

Tanda-tanda persalinan ini ngga semuanya sama di setiap ibu, bahkan di setiap kehamilan yang kita alami bisa jadi berbeda-beda cirinya. Sampe saat ini yang saya lakukan baru persiapan tas untuk persalinan nanti, baca-baca, plus banyak nungging and jongkok, sesuai arahan pak dokter ^o^9 even it’s the third time still it makes me h2c. Mohon doanyaa semoga persalinan saya lancar selamat sehat semuanya, aamiin 😀

Sharing : Hamil Pasca Operasi Kista

Sebelumnya sudah pernah saya ceritain di SINI tentang operasi besar yang saya jalani tahun 2017 lalu. Nah, dikesempatan yang langka ini hehe, mumpung mood ngeblog lagi bagus, saya pengen sharing kehamilan pasca operasi kista. Mudah-mudahan bermanfaat.

Kista saya termasuk kategori kista endometriosis, sudah banyak artikel ya yang bahas tentang kista ini, salah satunya kista kategori ini menyebabkan infertilitas (ketidaksuburan). Sebelum operasi bahkan dokternya juga sudah bilang tentang hal ini. Ditambah lagi ovarium saya tinggal yang sebelah kiri, yang kanan sudah diangkat. Jadi kami pun ngga terlalu ngoyo untuk program lagi, berharap ya jelas masih.

Dibulan ketiga pasca operasi kista, November 2017, saya dan suami kontrol ke SpOG. Karena niatnya cuma cek kondisi jahitan operasinya jadi cari yang deket-deket aja. Alhamdulillah kondisi jahitannya bagus dan rapih (berasa lagi ngomongin jahitan baju ^^”), SpOG nya nganjurin untuk hamil lagi biar kistanya ngga muncul lagi. Duh, andai aja segampang itu dok hahah…

Qadarullah, kalo Allah udah bilang kun fayakun, satupun makhluk ngga akan bisa ada yang menghalangi. Diluar dugaan kami, sebulan kemudian, Desember 2017 saya positif hamil. HPHT 9 November 2017. Waktu itu sebenernya saya belum telat haid, jadwalnya masih 5 harian lagi. Tapi saya ngerasa badan saya lebih hangat dari biasanya, kaya orang mau demam, terutama saat bangun pagi dan sore menjelang magrib. Besoknya nyoba2 testpack, testpacknya di kantor lagi ^^” dan masyaAllah alhamdulillah hasilnya garis 2, satu garis tegas, satu garis samar. Langsung nge-WA suami.

Nah, rencana kita berdua setelah saya telat haid testpack lagi baru cek ke SpOG. Eh tanggal 8 Desember 2017 pas lagi mau pipis di wc kantor kaget ada darah segar di celana dalem. Paniiikk, langsung lapor suami. Syukur masih nyimpen testpack satu lagi, nyoba test lagi di kantor, alhamdulillah masih garis 2, malah makin jelas garis keduanya.  Nyoba positive thinking mudah2an ini cuma salah satu tanda kehamilan. Walo tetep h2c kok  ya darah segar. Sorenya kita langsung meluncur ke dr. Elysa, SpOG di Bandar Lampung untuk cek.

Alhamdulillah setelah USG transvaginal hasilnya memang positif hamil. Masih berupa titik plus terdeteksi ada kista sebesar 2 cm. Kistanya bikin kita kepikiran lagi hiks. Tapi dr. Elysa bilang kistanya itu bakal tetep ada, jadi ngga usah mikirin kistanya, fokus aja sama kehamilannya. Alhamdulillah karena dokter dan suami optimis saya jadi ketular optimis. Selama 3 bulan awal kehamilan saya dibekali dokter dengan asam folat dan obat penguat rahim. Diusia 2 atau 3 bulan gitu kistanya juga udah menghilang.

Pasca Operasi dan Sebelum hamil

Kalo ditanya programnya gimana terus konsumsinya apa aja biar hamil, sebenernya ngga pake program apa-apa. Kalopun ada makanan/minuman yang dkonsumsi, lebih karena alasan penyembuhan pasca operasi dan biar kistanya ngga muncul lagi. Intinya saya ngga boleh gendut/gemuk. Terbukti yang berlebihan memang ngga baik, termasuk kelebihan lemak -_- Udah ngerasain sejak badan menggemuk malah jadi penyakitan.

Sebulan pertama pasca operasi yang rutin saya konsumsi makanan-makan protein tinggi, telur, ikan gabus, ikan baung, ikan patin, sampe eneg pokonya ^^” tapi biar jahitan operasi cepet sembuh demi deh, dimakan aja yang ada. Nah bulan-bulan berikutnya konsumsi buah andalan lagi, alpukat. Campurannya macem-macem, flax seed, chia seed, pisang, strawberry, goji berry, dll. Tergantung Stok. Kalo alpukat habis, ganti bubur Talbinah. Nasi dan lauk pauk siang, makan malam sebelum jam 7 malem. Nah susu yang saya konsumsi susu kambing merk Aumom, banyak dijual di online shop. Merk lain juga banyak, tapi cuma Aumom yang ada rasa capucinno nya hahah, saya ngga sanggup minum susu kambing yang rasa original ^^” Intinya mah jaga apa yang masuk ke perut 😀

Alhamdulillah sekarang kehamilan saya sudah berjalan 34 minggu 🙂 Mohon doanya ya semoga kehamilan saya lancar sehat dan lahirannya nanti bisa normal aman sehat selamat, aamiin 🙂

Sharing : Pengalaman Operasi KET dan Kista

Mumpung ada kesempatan untuk berbagi, sekedar sharing mudah-mudahan bermanfaat. Alhamdulillah ‘ala kulli hal, tahun 2017 lalu saya harus menjalani 2 kali operasi, yang pertama operasi hamil diluar kandungan (KET) pada tanggal 18 April 2017, dan operasi kedua operasi kista pada  tanggal 22 Agustus 2017.

1. Operasi KET (hamil diluar kandungan)

Awalnya saya kira haid biasa, tapi setelah seminggu kok ngga berhenti-henti sampai akhirnya perut terasa sakit banget, suami langsung membawa saya ke rumah sakit, disitu saya baru tau kalo ternyata bukan haid, tapi positif hamil. Shocked? Pasti. Waktu itu menurut SpOG saya keguguran spontan, karena setelah pemeriksaan dalam, saya nya ngga merasakan sakit. Akhirnya cuma diinfus nginep sekitar 2 harian di rumah sakit terus pulang.

Tapi ternyata ngga berhenti sampai disitu. 2 mingguan darah tetep ngalir walo sedikit2, kadang kecoklatan. Udah mulai ngerasa ada yang ngga beres. Setelah 2 minggu tepat malam harinya perut saya sakit luar biasa, bahkan muntah-muntah. Malam itu juga saya langsung dibawa ke rumah sakit dan SpOG nya bilang harus segera dioperasi malam itu juga.

Ternyata baru diketahui kalo saya hamil diluar kandungan, kondisinya saat itu perut saya berisi banyak darah akibat tuba falopi sebelah kanan yang pecah (janin nya berkembang di tuba falopi kanan), hal itu yang menyebabkan perut saya luar biasa sakit. Jam 2 malam saya di operasi di RSUD Ahmad Yani Kota Metro, Lampung. Operasinya bius spinal (separuh badan). Jadi saya dalam keadaan sadar. Karena seumur-umur belum pernah dioperasi kondisi psikologis saya saat itu panik banget, nafas ngos-ngosan karena takut, sampe tim yang ngoperasi nenangin. Operasinya lupa berapa lama. Tapi kira-kira jam 9an pagi efek bius spinalnya mulai menghilang, dan subhanallah, sakiiit banget.

Hasil operasinya, tuba falopi kanan saya diangkat, tapi ovarium kanannya tidak diangkat. Menurut SPOG nya juga tidak ada kista (saya punya riwayat kista).

2. OPERASI KISTA 

Riwayat kista nya dulu ya.

Akhir tahun 2015 saya pernah keguguran spontan, setelah kontrol 1 minggu pasca keguguran barulah diketahui kalau ada kista di perut saya, ukurannya kurang lebih 4 cm. Kaget plus drop banget. SpOG memberi pilihan mau dioperasi atau diobservasi dulu. Syukurnya waktu itu walo sempet panik sampai di rumah saya dan suami berdiskusi dan mencoba tenang. Akhirnya kami memutuskan untuk observasi dulu sambil memperbaiki pola makan saya dan minum habbatussauda rutin. Kontrolnya per 3 bulan.

Pola makan saya memang ngga baik. Dari kecil saya penggemar saos dan mayonaise, cocolan enak yang jelas2 mengandung pengawet dan bahan kimia lainnya. Terutama mayonaise, apa-apa dicocol mayonaise. Buat saya jadi enak banget, tapi berlebihan memang selalu berujung ngga baik. Parahnya lagi saya ngga nyadar udah berlebihan. Belum lagi suka jajan makan diluar.

Alhamdulillah setelah pola makan saya perbaiki, rutin minum habbattussauda, dan puasa (pas pula udah mau deket puasa Ramadhan) kista nya mengecil jadi 2 cm hingga akhirnya setelah habis lebaran saya cek dengan suami kistanya sudah ngga ada.

Sayang, setelah kista menghilang saya mulai lalai jaga makanan. Akhir 2016 saya pindah ke Lampung mengikuti suami mutasi. Februari 2017 kita cek ke dr. Anto Sawarno, SpOG di RSB Permata Hati, Metro. Niatnya mau program kehamilan, eh ternyata ada kista kurang lebih 6 cm. Barulah inget untuk memperbaiki pola makan lagi.

Pasca Operasi KET (hamil diluar kandungan).

2 bulan pasca operasi, saya dan suami kontrol kembali ke SpOG yang menangani keguguran dan operasi KET saya dulu untuk memeriksa hasil perkembangan operasinya. Dan hasilnya, unbelievable, menurut SpOG ada darah lumayan banyak di perut saya dan harus segera dioperasi malam itu juga. What??? Masa iya 2 bulan lalu baru operasi terus sekarang harus operasi lagi T.T Dan syukurnya ditengah keterkejutan itu lagi-lagi Allah masih memberi kami pikiran jernih. Saya dan suami minta waktu berpikir dulu, dan kemudian pulang ke rumah.

Besoknya kamipun mencari pendapat kedua dan ketiga, ke dr. Elysawati Shinta, SpOG di Bandar Lampung dan dr. Wahdi, SpoG  di Metro. Dan hasilnya? Menurut dr. Elysa ada kista kurang lebih 17 cm di ovarium sebelah kanan saya, bukan darah. “Kalau darah pasti kamu udah kesakitan banget sekarang,” gitu kata dr.Elysa. Gimana ngga kaget, dalam 2 bulan pasca operasi sekarang ada kista 17 cm di perut saya. Bahkan menurut dr. Wahdi besarnya almost 20 cm. Dari dr. Wahdi saya diberi pengantar untuk cek Lab di prodia. Tujuannya untuk mengetahui apakah termasuk tumor ganas atau tidak. Hasilnya keluar baru seminggu kemudian, dan selama seminggu itu saya dan suami sedih dan stres banget. Kelihatannya aja tenang. Alhamdulillah hasilnya tidak termasuk tumor ganas, tapi tetap harus dioperasi. Pesen dokter2 nya sama, jangan dipijet.

Akhirnya saya dirujuk ke RSUD Abdoel Moeloek Provinsi Lampung dan ditangani oleh dr. Dino Rinaldy, SpOG(K) Onk, satu-satunya SpOG di Lampung spesialis tumor/kanker dan infertilitas. Menurut dr. Dino kista saya termasuk kategori kista endometriosis dan harus dioperasi karena sudah terlalu besar. dr. Dino juga memberitahu bagian terburuk saat dioperasi nanti, yakni jika kista sudah menjalar ke ovarium sebelah kiri, maka ovarium sebelah kiri juga harus diangkat. Yang artinya saya tidak akan bisa hamil lagi. Kondisi saya dan suami saat itu lebih drop dari sebelumnya, dilain pihak saya sedih karena ada kemungkinan besar tidak bisa hamil lagi, sementara suami sangat khawatir dengan keselamatan saya. Ujungnya cuma bisa pasrah. Mau gimana lagi.

Setelah melewati rangkaian prosedur dan jadwal yang berubah-ubah akhirnya ditetapkan tanggal operasinya 22 agustus 2017 dan ditangani oleh dr. Ody Wijaya, SpOg, masih dalam supervisi dr. Dino. Karena kalo mau operasi dengan dr. Dino antriannya sampe februari 2018 T.T panjang banget.

Tadinya sempet mau pindah rumah sakit untuk operasinya. Kwatir kalo selama itu nunggu jadwalnya apa ngga knapa2, hampir 2 bulanan kan berarti nunggu jadwal operasinya. Tapi setelah menimbang-nimbang akhirnya kita mantapkan tetap operasi di RSUD Abdoel Moeloek. Siapa tau memang Allah beri kesempatan 2 bulanan ini untuk persiapan fisik dan hati agar lebih matang sebelum operasi.

Mulai tanggal 1 Agustus 2017 secara bertahap saya menjalani beberapa prosedur, seperti tes anestesi, tes darah, dan lain-lain. Tanggal 21 Agustus 2017 masuk rumah sakit (tepatnya di gedung delima) dan mulai puasa. Tanggal 22 Agustus 2017 sekitar jam 10an saya dibawa ke ruang tunggu operasi. Ada sekitar 10 – 12 buah tempat tidur di ruang tunggu tersebut, dan itupun ada tambahan karena ada beberapa pasien yang dibawa dengan tempat tidur sendiri. Pasien yang nunggu dari beragam latar penyakit. Ada yang kanker, amputasi, pengangkatan ginjal, yang masih bayi juga ada. Duh saya sampe ngilu liatnya, mayoritas penyakitnya sudah parah2 🙁 Bener-bener di ruang tunggu tersebut saya ditegur Allah supaya banyak bersyukur dan jangan banyak ngeluh, ujian saya belum ada apa-apanya.

Kali jam 1 siang saya dipanggil masuk. Tadinya saya pikir apa ruang operasinya cuma 1 – 2 ruang ya kok sampe antrinya lama gitu. Setelah masuk, masyaAllah kira-kira ada 8 – 10 ruang yang tertangkap ingatan saya. Kalo ngga salah lo ya. Soalnya liatnya sambil lewat. Dan area operasi nya berasa kaya lagi di bunker. Bersih dan dingiiin.

Operasinya alhamdulillah berjalan lancar, bius total. Kira-kira magrib saya mulai sadar, tapi masih kliyengan. Karena pengalaman pasca operasi pertama dulu setelah sadarnya saya ngerasa sakit banget, nah operasi yang kali ini saya lebih mempersiapkan diri untuk bersakit2 lagi pasca operasi, eh amazing, ternyata setelah sadar ngga sakit sama sekali. Apa beda kali ya operasi bius spinal sama bius total. Yang jelas bius total ini saya ngga sakit sama sekali pas sadar dan seterusnya.

Hasil operasinya, ovarium sebelah kanan saya diangkat bersama dengan kistanya. Alhamdulillah ngga merambat ke ovarium kiri. Jaringan kista yang dikeluarkan berdasarkan catatan Lab sebesar 5koma sekian cm. (kalo sempet saya liat lagi catatannya).

Mengenai biayanya, semuanya dicover oleh BPJS. Alhamdulillah proses pengurusannya lancar tanpa kendala dari awal sampai akhir.

Sharing persiapan sebelum operasi 

Saya ngga bilang diet ya, tapi lebih kepada memperbaiki pola makan. Karena mayoritas penyakit asalnya dari perut. Apalagi waktu sebelum jadwal operasinya lumayan panjang, hampir 2 bulanan. Operasi kali ini persiapan saya jauh lebih baik, baik fisik dan rohani, kalo gugup ya tetep ada.

Untuk menu sehari-hari, pagi harinya yang saya konsumsi alpukat. Untuk campurannya ganti-ganti, kadang dicampur almond slice, flax seed, madu, kurma, goji berry, pisang, strawberry, dll. Semua yang saya konsumsi itu memiliki kandungan anti kanker. Kalo alpukat lagi habis saya ganti dengan bubur talbinah. Tapi kebanyakan menu pagi saya adalah alpukat. Siangnya baru makan nasi lauk dan sayur. Saya juga mengurangi konsumsi gula, tapi memang saya juga ngga banyak ngonsumsi gula sehari-harinya. Makan malam ngga lebih dari jam 7 malam. Selama 2 bulan itu juga saya rutin minum Herbal Drink jamur Agarillus ini.

Hasil gambar untuk herbal jamur agarillus

source : google

Waktu itu suami lagi nunggu saya lagi tes darah, beliau ngobrol dengan ibu-ibu pasien kanker, tapi saya lupa kanker apa. Beliau rekomendasiin obat herbal ini, bismillah nyoba dulu. Tapi konsumsi habbatussauda nya saya berhentiin dulu. Ngga papa sih, cuma ngga pengen banyak yang masuk aja ke badan. Selebihnya cuma jaga makanan dan tentu aja banyak doa dan ibadah sunnah.

Sebelum berangkat operasi saya udah bekel pepes ikan gabus 1 kotak gede tupperware ^^” hehe dititip dikulkas rumah sakit. Cuma sebagai tambahan menu selama penyembuhan pasca operasi, soalnya kan butuh makanan dengan protein tinggi, termasuk telur juga, tapi kan eneg ya dicekokin telur mulu.

Alhamdulillah setelah kontrol pasca operasi, 3 bulan kemudian saya positif hamil. Sekarang sudah masuk usia kehamilan 28 minggu. Mohon doanya ya buibu mba2 semoga kehamilan dan lahirnya nanti lancar aman selamat sehat semuanya aamiin….

Kehamilan pasca operasinya saya share di SINI ya. Semoga mba2 yang sedang menjalani pengobatan ataupun yang sedang program lagi diberi Allah kemudahan, kekuatan dan kesabaran yang luas. I know how it feels, gimana beratnya saat harus belajar nerima dan ikhlas. Be strong ya mba2, ibu2. Semoga sharing saya ini bermafaat 🙂

Serunya Bermain di Taman Metro Indah Indonesia (TMII) Lampung

Sabtu sore minggu lalu kami mencoba wahana baru di Metro (Lampung) yang baru saja dibuka tahun ini, yaitu Taman Metro Indonesia Indah (TMII). Yak, jadi resmi Lampung punya “TMII”sendiri hehe… Hasilnya Arkan seneng banget  Udah lama soalnya bocah ngga mainan outbond.

Fasilitas TMII versi lampung ini lumayan lengkap untuk wisata keluarga, ada Taman Edukasi yang terdiri dari :

  1. Flying Fox (khusus 5 tahun keatas)
  2. Wall Climbing anak
  3. Waterpark
  4. Halang rintang
  5. Jengket / Engklek
  6. Mandi bola
  7. Sepeda Anak
  8. Lapangan mini untuk bermain bola anak
  9. Trampolin (beda harga tiket)

Selain itu, TMII juga menawarkan wisata kuliner yang dapat kita beli di Pondok Kayu 29 dengan berbagai menu khasnya, antara lain :

  1. Pindang Seruit (menu khas Lampung)
  2. Ikan Gurame Bakar dan Asam Manis
  3. Aneka olahan lauk dan sayur
  4. Aneka olahan nasi
  5. Aneka jajanan seperti pisang goreng, dll
  6. Olahan tahu dan tempe
  7. Aneka olahan ayam organik
  8. Aneka sambal
  9. Aneka lalapan
  10. Aneka minuman hangat, juice dan soft drink
  11. Dll

Kalo mau sholat pun disediakan Musholla dan tempat air wudhu yang cukup nyaman walopun kecil.

Biaya :

Tiket masuk Taman Edukasi = Rp 15.000

Flying Fox = Rp 10.000

Trampolin = Rp 15.000 / 30 menit

Sewa Saung = Rp 20.000 / unit

Sewa Saung Besar = Rp 35.000 / unit

Waterboom = Rp 35.000 / orang + Kolam terusan = Rp 25.000

Sewa Ban Waterboom = Rp 10.000 / seluncur

Sewa Ban Kecil / Rp 10.000 / unit

Sewa Tikar = Rp 5.000

Alamat : Jalan Patimura Kecamatan Metro Utara Kota Metro, dekat dengan lapangan 22 Kota Metro, dari Metro arah ke 29 atau ke Punggur.

IMG_3380

IMG_3385

IMG_3413

Main bola sama Abi 😀

IMG_3388

IMG_3393

Wall climbing anak

IMG_3400 IMG_3383

Jengket / Engklek

IMG_3394

Musholla

IMG_3421

Wahana Trampolin dan saung-saung

IMG_3370

Itu waterpark-nya. Seluncurannya termasuk tinggi.Kitanya ngga masuk. Karena memang lagi ngga direncanain.

Nah lumayan seru kan ya. Selamat menanti weekeendd ^^9

Sustainable Living?

Beberapa hari ini saya lagi giat-giatnya baca-baca blog MessyHomestead milik mba Deasi Srihandi, founder Green Mommy Indonesia. Kenal Green Mommy sebenernya sudah lama. Kepikiran untuk living sustainably pun udah lama. Hanya saja sekedar keinginan tanpa eksekusi dan belajar 🙁

Nah, sejak tinggal di Lampung Januari 2017 lalu saya mulai giat berkebun, something unforeseen wkwk… Ternyata saya bisa bercocok tanam. Rasanya sangat menyenangkan. Bangun pagi yang kepikiran taneman ^^” Padahal abis disiram cuma lihat-lihat daun doank. Sempet desperate gara-gara si Kyoshi dan Pikaori (kelinci gendut piaraan Arkan) makanin semua taneman saya. ih! pengen tak jadiin sate, untung aja udah kadung sayang.

Lama-lama mulai keranjingan. Dan beberapa hari ini qodarullah dipertemukan lagi dengan blog MessyHomestead, padahal sebelumnya udah pernah ketemu dengan blog ini, cuma ngga dipelajari. Saya sangat terinspirasi sekali dengan kehidupan keluarga Mba Deasi. Belum sampai ke level eco village, tapi gara-gara baca blog beliau saya jadi pengen banget punya sustainable house. Di Lampung masih bisa banget nyari lahan luas untuk membangun lingkungan rumah seperti itu. Tinggal duitnya hehe…

What is sustainable living? 

In short, sustainable living means practising a lifestyle that uses as few of Earth’s natural resources as possible, in an attempt to create the least amount of environmental damage for future generations. (click here for more detail >> backyardchickencoops.com : What is Sustainable Living)

Ada beberapa rencana yang udah bersliweran di kepala saya to start living sustainably :

1. Mengurangi Makan di luar rumah

Ini adalah tahap awal yang harus saya minimalisir. Untuk yang suka kulineran diluar kayak saya tahap ini termasuk cobaan berat hehe.. tapi kudu dicoba demi hidup sehat.

2. Berkebun

Sudah dimulai beberapa bulan belakangan. Terutama bahan-bahan masak pokok seperti rampai (tomat kecil), cabe, daun bawang, daun sop, terong, dll. Lumayan kan ngurangin groceries expense.

3. Masak di rumah

Mau ngga mau saya harus lebih sering masak di rumah.

4. Kitchen Plan

Ngrencanain menu dan belanjaan. Nah pas banget ada tukang sayur langganan. Kayaknya bisa diaplikasiin ide pre-oder belanjaan.

5. Menyingkirkan barang-barang tidak terpakai

Karena efek pindah ke rumah dinas yang lebih kecil dari sebelumnya jadinya barang terasa lebih banyak.

6. Meminimalisir sampah

Yang ini sudah berjalan. Terutama pemisahan sampah. Karena di rumah lagi booming berkebun :p Umi Arkan jadi rajin banget ngumpulin sampah dapur untuk dijadiin pupuk.

Beberapa poin ada yang sedang berjalan, ada juga yang udah dilakukan tapi masih setengah-setengah. Starting-nya mudah, istiqomah-nya ituu yang gampang gampang susah, hiks. Next plan masih digodok dan mau didiskusiin lagi sama Pak Suami. Tapi the biggest plan-nya untuk sementara adalah pengen punya tanah yang luas so bisa bangun rumah yang sustainable dan eco friendly 🙂 aamiin aamiin aamiin… Bantu kami ya Rabb…

Dokter Spesialis Kandungan di Lampung (SpOG)

Baru beberapa bulan di Lampung udah berurusan aja sama dokter kandungan 😀 Pertama karena operasi KET dan kista yang sudah saya ceritakan diSINI. Dan alhamdulillah setelahnya karena hamil 🙂 Btw List ini mayoritas berdasarkan pengalaman sendiri dan juga rekomendasi dari temen-temen di lingkaran saya. Urutannya juga random, yang keinget duluan^^. Mudah-mudahan bermanfaat ya buibu, mba2.

Disclaimer : Oya, kalo mengenai biaya ataupun jadwal praktek, untuk pastinya silahkan langsung cek ke tempat praktek, cek web, atau menghubungi kontak yang bisa dihubungi ya, karena bisa jadi masih tetap sama atau malah sudah berubah.

1. dr. Anto Sawarno, SpOG(K)

Beliau adalah dokter kandungan pertama yang saya datangi di Lampung. Sudah sepuh. Orangnya ramah dan sabar. Penjelasannya pun ngga bikin pasien panik. Kista saya di Lampung pertama kali diketahui saat pemeriksaan dengan beliau. Prakteknya di RSB Permata Hati Metro.

2. dr. Henny Kartika Handayani, SPoG

dr. Henny tugasnya di RS Natar Medika. Jadwalnya hari Senin – Sabtu,  jam 10.00 pagi – 12.00 siang. Orangnya ramah, sabar dan lembut. Penjelasannya juga lengkap. Mau nanya2 juga jadi ngga sungkan. Ngga nanya2 juga njelasinnya udah lumayan lengkap. Terakhir periksa dengan beliau per Maret 201 di RS Natar Medika, tarifnya sebesar Rp 225.000. Waktu itu tiba2 sempoyongan di kantor ^^”

3. dr. H. Wahdi Siradjuddin, Sp.OG

Prakteknya di RSIA AMC (Anugerah Medical Center). AMC rumah sakit yang didirikan oleh dr. Wahdi. Beliau salah satu SpOG senior di Lampung. Prakteknya setiap hari dari mulai jam 5 sore, Sabtu juga ada, soalnya pas saya kesana hari Sabtu sore yang menangani dr. Wahdi. Selain itu beliau juga praktek di RSUD Ahmad Yani Metro, setiap hari Kamis. Saya terakhir cek dengan beliau Agustus 2017, jadi sudah lupa biayanya berapa.

4. dr. Elysawati Shinta, SPoG

Salah satu SpOG senior juga di Lampung. Orangnya tegas dan lugas. Beliau praktek di Apotik Kita (Teuku Umar Bandar Lampung) (saya datengnya hari Jumat jam 10.00). Beliau juga praktek di RS Belleza Kedaton (depan MBK) Senin-Sabtu jam 08.00 – 12.00 wib. Karena pengalaman dan jam terbangnya sudah tinggi, banyak yang merekomendasikan beliau, termasuk saya. Usia kandungan 1 – 3 bulan saya kontrolnya dengan beliau.

5. dr. Surya, SPoG

Beliau stand by nya di RSU Muhammadiyah Metro. Orangnya sabar dan lucu, kalo meriksa ngga buru-buru, hanya saja jam terbang belum banyak, menurut informasi baru masuk sekitar Maret 2017 ini. Saya kurang merekomendasikan kalo kondisinya seperti saya. Beliau juga bertugas di RSUD Ahmad Yani dan RSIA AMC, tapi ON CALL.

6. dr. Dino Rinaldy, SpOG(K)

Beliau SpOG khusus Onkologi (tumor, kista, dan kanker) satu-satunya di Lampung. Operasi Kista saya dibawah supervisi beliau. Cuma kudu bersabar, karena antrian beliau panjaaaang, sampai berbulan-bulan. Beliau praktek di RS Urip selasa malam, sabtu pagi di RS Abdul Muluk, Rabu siang jam 2 dan Kamis malem di RS Anugrah Medika. Harus buat janjian dulu ya dengan asisten poliklinik kebidanannya. Karena pasien beliau dari seluruh kabupaten di Lampung. So kalo menurut pendapat saya sih kalo untuk kontrol kehamilan aja (ngga ada kasus tertentu), mending ke dokter lain. Karena ya kasian pasien lain dengan kasus urgent, biar ngga nambah antrian 😀 IMHO ya. Soalnya saya pribadi sebenernya pengen banget kontrol dengan beliau.

7. dr. Ody Wijaya, SpOG

Operasi kista saya ditangani oleh beliau di RS Abdoel Moeloek. Alhamdulillah tertangani dengan baik sekali. Sayangnya saya ngga sempet ketemu ^^” soalnya pasca operasi saya konsultasinya ke dokter terdekat dengan lokasi rumah.

8. dr. Fonda, SpOG.

Kehamilan 4 – 7 bulan saya rutin konsultasi dengan dr. Fonda, prakteknya di Klinik Barokah Medica Kemiling. Jam 8.30 wib biasanya saya nelpon ke kliniknya untuk ambil nomer antrian. Jam 10.00 wib saya datengnya, biasa sebelum jam 12.00 wib sudah selesai. Cerita kehamilan saya pasca operasi kista juga akan saya ceritakan nanti yaa, belum sempet menyusun kata 😀

9. dr. M. Zulkarnaen H. SPoG

Masuk usia kehamilan 8 bulan ini saya kontrolnya ke beliau, karena rencananya (baru rencana) lahirannya di RS Abdoel Moeloek. Beliau praktek di RS Abdoel Moeleok, tapi saya ngga tau jadwal disananya kapan2 aja, dan praktek di RS Anugrah Medika hari Senin (jam 16.00-22.00), Selasa (jam 10.00-14.00), Rabu (16.00-22.00) dan Sabtu (08.00-14.00). Khusus menangani fetomaternal (kehamilan resiko tinggi).

10. dr. Muhammad Sirojuddin, SPoG

Beliau adalah suami dari dr. Fonda, SpOG. Prakteknya di Klinik Barokah Medica Kemiling khusus jadwal sore. Saya juga pernah lihat nama beliau di RS DKT. Beberapa temen saya yang konsul dengan beliau merasa cocok, keterangan beliau juga jelas dan orangnya ramah.

11. dr. Wardah, SPoG

Prakteknya di RS Asy-Syifa Bandar Lampung. Menurut temen sekantor recommended juga, karena temen dulu melahirkannya dengan beliau. Di forum ibu-ibu hamil juga beliau termasuk nama yang lumayan sering muncul.

12. dr. Dodi Hendradi, SpOG

Prakteknya di RS Immanuel Way Halim. Beliau sangat direkomendasiin oleh temen-temen kantor saya. Saya baca-baca beliau juga spesial menangani inseminasi dan infertilitas di Lampung.

13. dr. Azman Roni, Sp.OG

Beliau direkomendasiin oleh Paklek dan mba tetangga kami 😀 Waktu mba tetangga kami keguguran dalam usia hamil tua, dr. Azman yang menangani. Menurut beliau dokternya teliti dan berhati-hati dalam mengambil tindakan. Prakteknya di RS Advent, RS Urip dan Graha Husada.

14. dr. Angelina Handreswari, Sp.OG

Praktek di RS Belleza Kedaton setiap hari Senin, Rabu, Jumat, dan Sabtu, jam 08.00 – 11.00 am. Beliau juga termasuk direkomendasiin di forum ibu-ibu hamil karena pembawaannya yang ramah dan sabar. Temen kantor saya juga cocok dengan beliau.

 InsyaAllah kalo ada list baru sebisa mungkin di update 🙂  Semoga membantu 🙂

LAST UPDATE : 28 Juni 2018

#LampungStory : Menikmati Jejak Pertama

Alhamdulillahilladzi bini’matihi tatimmus shalihaat, menginjak usia 1 bulan lebih sejak kaki menginjak tanah Sai Bumi Ruwa Jurai. Merantau lebih jauh lagi dari tanah tempat jiwa dan badan dibesarkan Ayah Bunda, Kepulauan Riau.

Bulan pertama penuh cerita 😃 Ngga perlu mendetail banget kali ya, intinya Bismillah aja, segala kesedihan dan kebahagiaan adalah ujian penguat hati.

Pertama, urusan mutasi yang belum beres. Males ceritain lengkapnya, tapi mudah-mudahan sk revisi segera terbit, aamiin.

Lainnya sih cuma masalah adaptasi sama lingkungan sosial, makanan, udara, air, cuaca, iklim, jalannya, dll. Eh, banyak ya 😂

Minggu pertama seluruh badan saya biduran, merah-merah plus gatel-gatel. Kaya alergi gitu. Yang dituduh pertama adalah telor bebek. Abis itu ikan mas. Udah itu susu sapi pasteurisasi yang saya beli di emol. Tersangka terakhirnya air di kontrakan.  Padahal aslinya saya ngga punya alergi apa-apa. Lha di Batam juga makan telor bebek sama ikan tawar biasa-biasa aja 😁 Habis itu sekitar seminggu lebih alhamdulillah sembuh.

Sekitar minggu ketiga telapak tangan abis-abisan tuker kulit. Beneran kaya ular lagi tuker kulit ini😅 Pada ngira alergi air di perumahan dinas. Kirain ada kutu airnya. Tapi ndak gatel, ngga mungkin kan. Tersangka lainnya sabun cuci piring. Tapi itu juga merk yang biasa dipake dari dulu. Jadi macamnya memang cuma tuker kulit. Maybe kulitnya adaptasi sama cuaca sini yang lebih dingin. Maklum mbakbro, kita dari daerah gurun 😁 Tapi ada untungnya, sekarang telapak tangan jadi lebih lembut. Setelah telapak tangan selesai tuker kulit, gantian sekarang giliran kaki yang tuker kulit, udah tinggal sisa-sisanya sih.

Kalo di Kepulauan Riau paling gampang nemuin warung prata, nah di Lampung paling gampang nemu warung bakso 😁 Kali seminggu ada beberapa kali saya jajan bakso. Selain murah, banyak yang enak, dan gampang ditemuin. Terus lagi makanan sini itu berasa manis-manis di lidah saya. Kuah lontong manis, sambel manis, kuah sayur manis 😃 Pak Suami ngga perlu lihat saya lagi kalo pengen makanannya manis. Tapi ya ngga semua sih, pas aja saya tinggalnya di lingkungan mayoritas orang jawa.

Mungkin nambah manisnya dikit aja sebenernya. Cuma karena lidah saya hampir seperempat abad lebih makanannya gurih atau asin, jadi manis dikit aja berasa 😅 Lha gimana ngga, di dapur emak saya gula itu ngga masuk ke dalam bumbu masakan, masuknya ke teh.

Soal harga, masya Allah, ini saya bisa sampe ke level norak, disini apa-apa jauh lebih murah. Terutama kebutuhan perut. Kangkung seiket cuma seribu, bayam seiket 2ribu, ubi sekilo enam ratus perak, ikan gurame sekilo 22ribu. Di Batam atau Karimun minta bayam seribu mungkin cuma dapet akarnya aja bonus ceramah singkat dari tukang sayurnya.

Nah, dasar sayanya memang orang pulau tulen ya, di Kepulauan riau perjalanan darat 30 menit itu udah masuk kategori jauh lur. Tapi donk, disini perjalanan darat 2 jam masih masuk kategori deket, gemesin ya. Ditambah lagi sampai sekarang saya masih aktif jadi member eksklusif “Asosiasi Pemabok Darat” 😂

Belum lagi soal bahasa dan istilah. Dari dulu sih ini sejak nikah sama suami. Istilah dan bahasa kami memang beda. Dulu suami adaptasi dengan daerah asal saya. Nah sekarang giliran saya yang mencoba untuk adaptasi. Lampung geh 😄

Yang mau diceritain sebenernya masih banyak, tapinya lupa apa aja yang mau dibesar-besarkan😝 Lain kali kalo ada yang seru bagusnya saya coret-coret di note henpon dulu aja apa ya. Jadi ngga lufa. Intinya adaptasi masih berlanjut.

Last but not least, harapan besarnya, mudah-mudahan langkah hijrah ini membawa banyak kebaikan bagi kami dan orang-orang sekitar kami. Dan semoga Allah selalu menganugrahkan kami kemudahan, kekuatan, petunjuk, dan ridha-Nya selalu, aamiin.

Ganbatte!!!